Metodologi Muhaddithin Dalam Kajian Hadith

Dalam mengkaji riwayat sesuatu hadith, kesahihan hadith, matan hadith, kategori hadith dan sebagainya, para muhaddithin perlu menepati prinsip-prinsip tertentu supaya kemurnian hadith itu tidak tercemar. Metod atau cara mereka mengkaji, tidak lain dan tidak bukan adalah berasaskan kepada al-Quran itu sendiri sebagai pedoman.

Siapa muhaddithin atau ahli-ahli hadith ini? Mereka adalah bermula dari para sahabat sekitar kurun pertama Hijrah sehinggalah mereka yang mengkaji hadith pada kurun kelima Hijrah dimana metodologi hadith semakin mantap dan tersusun.

Al-Bukhari - Sahih Hadith - World's First Printed Copy by Arshad Habib.

Metod asasi yang bersumberkan dari al-Quran yang dilakukan oleh mereka adalah seperti berikut;

1. Al-Quran menekankan kepentingan pemerhatian dan pengamatan sehingga sampai kepada hakikat keimanan.

“Katakanlah; Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi. Tidakkah bermanfaat tanda kekuasaan Allah dan rasul-rasul yang memberi peringatanbagi orang-orang yang beriman.” Yunus:101

2. Al-Quran mendorong supaya berfikir secara waras dan rasional, serta berpandangan jauh.

“dan Dialah Tuhan yang membentangkan bumi dan menjadikan gunung-ganang dan sungai-sungai padanya. Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang-pasangan. Allah menutupkan malam kepada siang. Susungguhnya yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang memikirkan.”       al-Ra’d:3

3. Al-Quran juga meminta dalil-dalil dan keterangan bagi menegakkan hujah.

“Katakanlah: Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar”     al-Baqarah:111

4. Al-Quran juga meminta supaya berhati-hati dalam membawa sebarang berita dan khabar.

“Dan jangan kamu mengikut apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan minta dipertanggungjawabkan.”     al-Isra’:36

5. Al-Quran memberi amaran akibat pembohongan dan pendustaan.

“Sesungguhnya yang mengada-adakan pembohongan hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah, dan mereka itulah orang-orang pendusta.”           al-Nahl:105

Asas-asas di atas bukan sahaja sebagai panduan untuk para muhaddithin sahaja, bahkan sangat relevan dengan setiap individu muslim itu sendiri. Sebarang khabar yang sampai kepada kita haruslah diteliti supaya ia boleh menambahkan iman kita dan bukannya menjauhi kita dari Allah.

Segala deria kita akan menjadi  bukti nanti..

 

3.

Apa dalam minda anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s