Kita Syahid, Menang Atau Gugur?

Minggu yang lalu saya ada menerima beberapa email beserta attachment yang menyatakan tentang keperkasaan Allah Taala dalam membantu mujahidin Ghaza. Turut dilampirkan ialah beberapa gambar mujahidin yang syahid dalam keadaan muka mereka tersenyum!

“Subhanallah, Allahu Akbar! Tiada kalimah yang mampu saya ucapkan tatkala melihat wajah-wajah syuhada’ tersebut. Ya, mereka  telah menerima pembalasan dan penunaian janji Allah terhadap mereka yang membeli syurga Allah dengan nyawa mereka!

Sepantas kilat menerpa di hati dan jiwa, Ya Allah..di manakah aku? Berikanlah aku ganjaran syahid di jalanMu. Cemburu aku melihat wajah-wajah manis mereka. Aku juga ingin syahid! Namun, sedih sekali diriku apabila mengenang kembali ubudiyyahku kepadaMu. Solatku di alam maya. Amar makrufku tidak ke mana. Nahi mungkarku tidak berdaya, ya Allah..”

syahid3

Seringkali saya bermonolog sendirian menghitung diri. Sememangnya ganjaran syahid di medan perang adalah berada pada kedudukan yang tertinggi sebagaimana Rasulullah s.a.w nukilkan di dalam hadith baginda yang bermaksud;

Dari Abu Hurairah r.a katanya, seorang lelaki berjumpa Rasulullah s.a.w lalu berkata; “Tunjukkan kepadaku satu amal yang menyamai jihad”. Baginda bersabda:”Tiada ku memperolehinya.” Sabda baginda lagi, “Apabila Mujahid berangkat sanggupkah engkau masuk ke masjid lalu berdiri solat tanpa berhenti? Engkau berpuasa dan tidak berbuka barang sehari? Siapakah yang sanggup melakukan sedemikian itu?”                                                                                                                                                                 Riwayat Bukhari.

Sedemikian besar ganjaran bagi mereka yang syahid di medan perang. Merekalah yang mendapat janji syurga Firdaus iaitu tingkatan syurga yang paling tinggi sekali daripada 100 tingkat syurga yang ada. Rasulullah s.a.w menjelaskan dalam hadith baginda bersanadkan dari Abu Hurairah yang bermaksud;

Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan RasulNya, mengerjakan solat, puasa dalam bulan Ramadhan adalah kewajipan Tuhan memasukkannya ke dalam syurga sama ada ia berjihad di jalan Allah atau ia tetap di negeri kelahirannya.” Mereka bertanya, “Apakah tidak baik tuan gembirakan manusia dengan yang demikian itu?” Baginda menjawaab, “Sesungguhnya dalam syurga ada seratus  darjat, Tuhan menyediakannya untuk orang-orang yang berjihad dalam agamaNya. Jarak antara satu darjat dengan yang di atasnya bagai langit dan bumi.Jika kamu memohon kepada Allah, mohonkanlah Firdaus. Sesungguhnya Firdaus itulah yang paling baik dan yang paling tinggi darjatnya yang pernah diperlihatkan kepadaku. Di atasnya Arasy Allah dan di situ mengalir sungai-sungai syurga”                                                                                                                                   -Riwayat Bukhari-

syahid6

Sebagai wanita, kita tidak terkecuali daripada menerima ganjaran besar daripada Allah s.w.t ini. Terjun ke medan perang, membantu menyiapkan persiapan ke medan, mendidik anak dengan tarbiyyah Islamiyyah agar mereka menjadi mujahid, menunaikan haji, berkhidmat untuk masyarakat, memelihara ibu bapa yang sudah uzur, bermujahadah memperbaiki diri dan orang terdekat, berkhidmat untuk suami dan rumahtangga dengan sebaiknya agar rumah kita menjadi markaz melahirkan mujahid dan banyak lagi ruang dan peluang untuk merebut ganjaran besar ini.

Namun seringkali kita tewas dengan hambatan dunia dan nafsu yang tidak berkesudahan. Syaitan tidak banyak berperanan menyesatkan kita kerana kita sendiri menyesatkan diri kita sendiri. Syaitan hanya goyang kaki kerana terlalu ramai manusia yang menukar diri mereka sendiri berstatus syaitan. Istighfarlah wahai diri. Istighfar..

Yang pasti, jadikan wajah-wajah syuhada’ itu sebagai motivasi. Cita-cita untuk syahid wajib ada. Itulah cita-cita tertinggi kita. Tidak mukmin seorang muslim itu jika tiada cita-cita untuk syahid. Syahid dalam pelbagai lapangan, asalkan keberadaan kita adalah untuk menegakkan kalimah Allah yang Maha Tinggi itu..

Semoga tingkat 100 menjadi milikmu. Amiin..

**********************************************************************************************************

Saya sertakan kisah Perang Ghaza tersebut;

Berikut adalah tulisan Dr Abdul Rahman Ahmad Jamal, salah seorang pemimpin Hamas berkenaan perang di Gaza.

Bukanlah secara kebetulan bahwa peperangan yang dihadapi oleh rakyat Palestin di Gaza dengan penuh keteguhan dan kesabaran disebut dengan perang “Al-Furqan” atau perang pembeza. Penamaan ini sudah menjadi takdir Allah swt.


Dalam peperangan Badar, tanda2 Allah sangat jelas terlihat dengan pertolongan- Nya kepada orang yang beriman yang jumlahnya sedikit. Bahkan Allah mentadbir dan mengatur peperangan itu dengan mengerahkan malaikat untuk berperang bersama orang-orang yang beriman.
“أني معكم فثبتوا الذين آمنوا سألقي في قلوب الذين كفروا الرعب”

Begitu juga para malaikat ikut memerangi orang-orang musyrik

Perang ini adalah sambungan dari perang Badar yang dinamakan oleh Allah yang Maha Kuasa pada Hari Al-Furqan di mana bertemunya dua kelompok.

Malaikat memberikan rasa mengantuk kepada orang mukmin untuk keamanan dan ketenangan bagi mereka, menurunkan air dari langit untuk membersihkan orang-orang yang beriman dari kotoran syaitan dan mengikat hati-hati mereka dan meneguhkan kaki-kaki mereka.

Allah swt mewahyukan kepada para malaikatnya dengan firmanNya :

 

“Bahwa Aku bersama kamu, maka kukuhkanlah pendirian orang-orang yang beriman. Akan kami berikan ketakutan dalam hati orang-orang kafir,” (QS : Al-Anfal 12)

“فاضربوا فوق الأعناق واضربوا منهم كل بنان”

“Maka pukullah atas leher-leher mereka dan pukullah ujung jari-jari mereka”

Serta lemparan Rasulullah saw yang mengena kepada sasaran

“فلم تقتلوهم ولكن الله قتلهم وما رميت إذ رميت ولكن الله رمي “

“Maka bukanlah kamu yang membunuh mereka (orang kafir) tapi Allah yang membunuh mereka,
dan bukanlah engkau yang melempar ketika engkau melempar namun Allah yang melempar” (QS : Al-Anfal 17)


Allah swt  memperlihatkan jumlah orang-orang musyrik di mata Rasulullah saw dalam mimpinya dengan jumlah yang sedikit dan Allah memperlihatkan di mata orang-orang mukmin jumlah orang-orang kafir sedikit.


Dalam pertempuran Al-Furqan di Gaza sebulan yang lalu, benar2 nampak dokongan dan pertolongan Allah kepada para mujahidin bahkan kepada manusia secara umum.


Para ulama menegaskan dengan dalil yang kuat bahwa para malaikat yang turun di perang Badar untuk berperang bersama orang-orang mukmin itu tidak khusus untuk ahli Badar namun umum untuk semua golongan orang-orang yang beriman jika mereka ikhlas dan benar dalam jihadnya untuk meninggikan kalimat Allah dan menegakkan syariat-Nya.

Ketika dua kelompok ini bertemu, maka orang-orang kafir melihat jumlah orang mukmin dua kali ganda. Allah menolong siapa saja yang dikedendakinya. Semua itu adalah karamah dalam pertempuran Al-Furqan.

Allah swt mengurniakan sejumlah karamah kepada mujahidin untuk memberikan keteguhan di hati mereka. Itu tidak pelik dan aneh.

Sejumlah mujahidin yang berada di medan jihad di Gaza menceritakan peristiwa2 yang terjadi kepada mereka yang membuatkan hati mereka tenang.

Karamah pertama adalah keteguhan para mujahidin di medan perang yang digempur habis-habisan oleh pesawat tempur di atas kepala mereka dan kereta2 kebal di sekeliling mereka.

Namun mereka tetap berperang tanpa rasa gentar. Orang-orang yang menyaksikannya memiliki prasangka yang bermacam-macam terhadap Allah swt dan hati mereka seakan tergoncang oleh gempa bumi yang dahsyat.

Faktor2 pertolongan di muka bumi sudah habis dan hanya ada pertolongan dari Allah swt. Maka Allah swt  melimpahkan karamah kepada mereka.

Dalam peperangan sebelum ini yang pernah dialami oleh kaum muslimin sepanjang sejarah, banyak kisah-kisah yang dicatatkan tentang karamah ini.

Salah satu karamah terjadi di desa Mighraqah di mana sejumlah mujahidin melihat dengan mata kepala mereka sendiri.

Mereka melihat sebuah rumah dihancurkan oleh tentera Zionis Israel dengan bom yang besar sehingga mereka khuatir akan mengena ke rumah di sebelahnya.

Dalam kebakaran yang hebat itu, mereka melihat seorang mujahid berdoa kepada Allah swt dengan menangis: “Wahai Allah yang menjadikan api, dingin dan keselamatan bagi Ibrahim, padamkan api dengan kehendak-Mu” di mana hanya selang tiga minit sahaja selepas itu api itu padam.

Maka para mujahidin yang turut menyaksikan itu menangis semuanya kerana mereka merasakan Allah swt menolong dan mengabulkan doa mereka.

Masih pada pertempuran di Mighraqah di mana pesawat-pesawat tempur Israel menggempur dan mengepung mujahidin dari atas kepala mereka.

Mereka tidak dapat bergerak. Tiba-tiba datang awan mendung yang memayungi mereka dan menutupi pesawat tempur Israel untuk melihat ke bumi. Maka para mujahidin pun bergerak bagi menghindarkan diri mereka dari tempat itu.

Ada juga cerita seorang mujahid yang mengalami sendiri bersama rakan-rakannya yang sedang berada di sebuah rumah.

Bom dan peluru berpandu dari pesawat dan kereta kebal Israel menggempur mereka habis-habisan, namun tidak seorangpun yang terkena serangan itu.

Sebahagian dari kami merasa takut. Namun tiba-tiba dia mengajak kami menghalang kereta2 kebal Israel yang menyerang kami sehingga Allah memberikan pertolongan untuk meledakkan beberapa kereta kebal yang ada.

Maha Suci Allah yang menurunkan ketenangan dalam hati-hati orang yang beriman dan Allah memiliki tentera-tentera di langit dan bumi dan Allah Maha Perkasa lagi Bijaksana.

Seorang mujahid menceritakan kepada penulis bahwa mereka melihat dua kereta kebal meletup dan terbakar di tempat mereka memasang bom tepi jalan.

Ketika kami menghampiri dua kereta kebal Israel yang meletup itu, ternyata bom tepi jalan yang kami pasang belum meletup.

Seorang mujahid lain menceritakan bahwa ia bersendirian ketika memasang bom tepi jalan. Beberapa saat kemudian ia sudah dikepung oleh kereta2 kebal Israel .

Dalam keadaan yang cemas itu, ia berbisik dalam dirinya, “carilah tempat yang lebih aman”. Namun ia mendengar satu suara tanpa diketahui dari mana datangnya; “tetaplah berada di tempatmu”.

Maka dia tetap berdiri di tempatnya dan tiba-tiba ketenangan merasuk dalam hatinya dan Allah memberikan pertolongan dengan meletupnya kereta2 kebal Israel itu.

Seorang mujahid lain menceritakan bahwa ketika dia hendak melepaskan roket, ia merasa ada “orang” yang membetulkan sasarannya ke kanan dan ke kiri sedikit.


Penulis sendiri mencium bau wangian yang keluar dari poket baju jasad seorang mujahid yang Syahid bernama Abdullah As-Shanik padahal is sudah 20 hari terbungkus.


Bau wangian yang sama juga penulis cium dari jasad Syahid Musa Hasan Abu Nar yang terbunuh dan darahnya meluncur keluar membasahi lantai masjid.

Meskipun darah itu dibersihkan namun baunya itu masih wangi. Bukan hanya penulis yang menciumnya namun orang lain juga begitu.

Ini sungguh meyakinkan penulis akan kebenaran jalan dan langkah Rasulullah saw meski orang-orang kafir dan munafik benci.

Bahkan kesaksian-kesaksian dari askar2 Yahudi yang disiarkan oleh Channel 10 televisyen Israel bahwa mereka menyaksikan lembaga aneh yang mereka yakini sebagai hantu yang keluar dari bumi dan memerangi mereka.


Ada juga kesaksian dari seorang askar Israel yang buta matanya akibat dilempar dengan pasir oleh seorang laki-laki yang berpakaian  putih.


Bahkan ketakutan yang dicampakkan ke dalam hati-hati orang Yahudi menjadikan mereka yang memiliki senjata jauh lebih canggih dari senjata kaum mujahidin Palestin takut untuk membuat serangan dan hanya menyerang kanak-kanak, wanita, orang2 tua dan orang awam yang tidak membawa senjata.


Wahai warga Gaza , para mujahidin yang sabar dan teguh, Allah bersama kamu. Kamu telah mendapat kemuliaan di perang Gaza dan kamu tulis sejarah di lembaran yang bersinar, Kamu kalahkan lagenda tentera Israel yang kononnya sukar dikalahkan.

Kamu tanamkan ruh jihad di dalam hati umat ini meskipun dengan pengorbanan dan kehancuran rumah-rumah kamu, meskipun dengan mengorbankan para syuhada.

Kamu jual jiwa-jiwa kamu dan harta kamu dengan syurga dan Allah membelinya, maka bergembiralah dengan perniagaan kamu dan itulah kemenangan yang besar.

Bagi-Mu ya Allah segala pujian dan bagi-Mu segala syukur, semua urusan dikembalikan kepada-Nya, yang terang dan rahsia, segala puji dengan Islam, Iman, Al-Quran, dengan ribat, jihad sehingga Engkau mudahkan urusan kami dalam mengalahkan musuh kami, dan Engkau bantulah mujahidin kami.

Segala puji bagi-Mu sesuai dengan wajah-Mu dan keagungan kekuasaan-Mu.
Bersama-sama ini juga dikepilkan beberapa gambar2 para syuhada’ di Gaza yang kesemuanya dalam keadaan senyum, MasyaAllah.

Apa dalam minda anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s