Hijrah: Should I Stay Or Should I Go?

Hijrah itu pengorbanan dan jihad. Andai diri mahu berhijrah, sesuatu mesti dikorbankan. Mungkin kasih sayang, wang, masa dan kepuasan nafsu adalah harga bagi sebuah pengorbanan demi menjayakan misi hijrah. Jika tidak tega melepaskan nikmat-nikmat dunia tersebut, terkuburlah misi hijrah, dan tetaplah kita pada takuk dan kedudukan yang lama. Iman yang lama, usaha yang sama dan matlamat yang tidak kunjung sampai.

Seorang hamba Allah andai mengimpikan imannya naik ke tingkat yang seterusnya, harus banyak berkorban. Korban nafsu daripada melayan tuntutan syahwat yang berpanjangan adalah paling utama. Kerana tiada musuh yang paling kuat melainkan nafsu yang berada di dalam diri sendiri. Untuk solat tepat pada waktunya, harus mengenepikan urusan dunia buat sementara. Juga perlu tebal telinga jika sindiran yang tidak diundang datang menerpa. Untuk melazimi ayat-ayat al-Quran setiap hari, perlu mengalahkan nafsu yang seringkali memalaskan diri dan mematikan hati. Andai kita mahu berubah dan berhijrah, harga pengorbanan yang tinggi itulah menimbulkan semangat yang tinggi. Itulah hikmahnya Nabi SAW bersabda dan mengingatkan kita, “Diliputi neraka itu dengan perkara syahwat dan diliputi syurga itu dengan perkara yang dibenci atau tidak disukai” .

Jika kita mahu berhijrah, kalahkan nafsu. Jika tidak sanggup, berlalulah cita-cita iman dengan berlalunya masa. Hijrah: should I GO!

 

Apa dalam minda anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s