Ramadhan: Saranan Buat Ibu Dan Isteri

Ramadhan

Alhamdulillah, Allah Taala memilih kita hamba-Nya yang serba lemah ini untuk kembali menemui Ramadhan bulan segala rahmat dan keberkatan dari Allah Taala. Justeru, rugilah bagi mereka yang menganggap dan merasai bahawa bulan ini sama sahaja dengan bulan-bulan yang lain, tiada yang istimewa padanya. Pandangan ini adalah pandangan zahir, pandangan tanpa iman. Sedangkan keistimewaan bulan ini bergantung kepada keimanan dan keyakinan kita akan kasih sayang Allah kepada para hamba-Nya dengan membuka seluasnya pintu rahmat agar kita berebut-rebut memilikinya. Buat sedikit, balasan berganda-ganda. Bonus sepanjang bulan, pasti kita mahu bukan?

Sebagai isteri dan ibu, pastinya peranan kita sangat penting sepanjang bulan ini. Yang pasti bukan sahaja tanggungjawab kepada orang lain sahaja yang perlu dititikberatkan, malah lebih-lebih lagi peluang ibadah untuk bekalan diri sendiri juga perlu dititikberatkan, supaya kita tidak terlepas peluang ini. Justeru, mari kita berkongsi beberapa perkara yang boleh kita cuba untuk amalan dan penambahbaikan buat diri sepanjang Ramadhan ini.

1. Alhamdulillah, Ramadhan adalah peluang terbaik  untuk kita melakukan qiamullail. Sebelum menyediakan hidangan bersahur, bangunlah awal sedikit dalam 15 hingga 30 minit sekurang-kurangnya untuk munajat pada Allah dengan solat tahajjud dan ibadah-ibadah yang lain. Rasailah kemanisannya bermunajat dengan Allah Taala.. Subhanallah. Jangan lupa kejutkan suami sekali untuk qiyamullail.

2. Bawalah al-Quran ketika ke tempat kerja supaya masa-masa yang terluang seperti masa rehat dapat dimanfaatkan untuk tilawah dan tadabbur al-Quran. Al-Quran dengan terjemahan adalah lebih baik. Lebih-lebih lagi jika ibu sedang mengandung, anak di dalam kandungan akan sentiasa subur dengan bacaan al-Quran, mudah-mudahan ada kesan terhadap perkembangan anak, insya Allah..

3. Jika berkemampuan untuk solat terawih berjemaah di masjid, itu peluang terbaik. Walau anak masih kecil kita sebenarnya tidak terhalang untuk berjemaah ke masjid asal ada kekuatan, keberanian dan persediaan. Pilihlah saf pada bahagian-bahagian yang hujung agar mudah meletakkan anak-anak dan tidak mengganggu jemaah lain, cepat bertindak jika anak menangis, dan yang penting bawa persediaan makanan, permainan yang sesuai untuk membantu mengurangkan ragam si anak. Kita usaha, insya Allah everything goes well..

4. Bawa sejumlah wang kecil untuk melatih anak bersedekah di tabung-tabung masjid. Pasti mereka gembira..Kita sendiri perbanyakkanlah bersedekah walau sedikit, asal ikhlas. Allah tidak melihat kualiti, tetapi kualiti.

5. Ibu adalah orang yang paling tercabar dalam melatih anak-anak yang baru belajar berpuasa. Cuba pujuk si anak dengan pujukan-pujukan yang baik dan yang penting sentuhan fizikal adalah yang terbaik. Pujuk dan peluk mereka dengan disulami kata-kata semangat buat mereka, melainkan jika fizikal mereka sudah tidak kuat untuk menahan lapar dan dahaga, maka tidak mengapa..

6. Dalam menyediakan juadah berbuka sebagaimana Nabi S.A.W mengajar kita agar bersederhana. Mungkin agak abstrak bunyinya sederhana itu, tetapi saya berpendapat cukuplah jika hidangan berbuka itu ada satu lauk, satu sayur, satu hidangan pencuci mulut atau kuih, buah dan air serta tamar. Jika ingin meraikan anak yang berpuasa sekalipun, jangan sehingga 3 atau 4 lauk dihidangkan yang akhirnya membawa pembaziran. Lagipun makan lauk yang banyak dalam satu masa juga kurang baik untuk kesihatan. Mudah-mudahan gaya pemakanan sebegini berterusan sehingga selepas Ramadhan kerana ia lebih baik dan yang pasti juga memudahkan tugas kita. Yang dekat dengan syariat itu sebenarnya sangat mudah.

7. Sementara menantikan waktu berbuka bersama ahli keluarga, ada baiknya juga kalau ayah dan ibu bertazkirah santai dengan anak-anak, tentang tujuan berpuasa, perasaan mereka berpuasa dan ajakan agar sentiasa menjadi hamba Allah yang bersyukur dan apa-apa sahaja. Anak-anak pasti gembira dengan keprihatinan ibu dan ayahnya beserta ingatan yang diberi walaupun secara tidak langsung.

Sesungguhnya segala amal soleh yang kita lakukan pada bulan ini adalah ibadah jika diniatkan ikhlas kerana Allah. Bergeraklah menuju hidayah Allah dalam segenap aspek kehidupan kita, pasti Allah menunjukkan jalan dan memudahkan segala urusan kita.

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

Bermaksud: “Dan orang-orang yang sentiasa bermujahadah di jalanKu, pasti Kami akan tunjukkan kepadanya jalan-jalan (hidayah) Kami. Dan sesungguhnya Allah pasti bersama orang-orang yang membaiki diri.”

(Al-Ankabut:69)

Bulan inilah puncak kekuatannya agar hidayah itu bertahan untuk bulan-bulan seterusnya. Sungguh, Allah Kareem, Ramadhan Akram..

Selamat beribadah duhai ibu dan isteri.. 8)

Apa dalam minda anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s