Malam Qadr

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
إِنَّآ أَنزَلۡنَـٰهُ فِى لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ (١) وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ (٢) لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٌ۬ مِّنۡ أَلۡفِ شَہۡرٍ۬ (٣) تَنَزَّلُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةُ وَٱلرُّوحُ فِيہَا بِإِذۡنِ رَبِّہِم مِّن كُلِّ أَمۡرٍ۬ (٤) سَلَـٰمٌ هِىَ حَتَّىٰ مَطۡلَعِ ٱلۡفَجۡرِ (٥)
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, (1)
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? (2)
Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. (3)
Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (4)
Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar! / (5)

Bumi Itu Dirindu Kerana Apa?

 

Bumi itu dirindu kerana apa?

Keluargaku di sini

Aku juga di sini

Medan sebenar aku juga di sini..

 

Lantas, bumi itu dirindu kerana apa?

Di bumi itu aku kembali mengenal diri

Siapa Tuhanku selama ini

Di situ aku hayati bahagia dalam derita

berasa ada walaupun tiada

berasa lapang dalam sempit

berasa damai dalam ribut

berasa kuat dalam lemah..

 

Ya, ia sukar digambarkan

Walau bumi itu hanya persinggahan

Namun ia plot besar yang mengubah kehidupan

Lalu, jangan kau sebut bumi itu dirindu kerana apa..