Malam Qadr

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
إِنَّآ أَنزَلۡنَـٰهُ فِى لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ (١) وَمَآ أَدۡرَٮٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ (٢) لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٌ۬ مِّنۡ أَلۡفِ شَہۡرٍ۬ (٣) تَنَزَّلُ ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةُ وَٱلرُّوحُ فِيہَا بِإِذۡنِ رَبِّہِم مِّن كُلِّ أَمۡرٍ۬ (٤) سَلَـٰمٌ هِىَ حَتَّىٰ مَطۡلَعِ ٱلۡفَجۡرِ (٥)
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, (1)
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? (2)
Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. (3)
Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (4)
Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar! / (5)

Al-Quran Di Bulan Ramadhan; Antara Tilawah Dan Tadabbur

 

 

Alhamdulillah, untuk ke sekian kalinya Allah menganugerahkan kita berada dalam lingkungan nikmat Ramadhan 1435H tahun ini. Ini nikmat yang tidak bertepi, yang tidak dapat lagi dikecapi oleh mereka yang telah  kembali ke alam baqa’. Namun kita juga mungkin termasuk dalam golongan yang tidak dapat merasai nikmat ini jika kita tidak benar-benar memanfaatkannya bahkan lalai daripada menambah ibadah padanya. Salah satu cara memanfaatkan Ramadhan adalah dengan berada akrab dengan al-Quran.

Banyak dipaparkan di media sosial tentang mesej dan kempen untuk menghabiskan bacaan satu juzuk untuk satu hari ataupun lebih dari itu. Ini sesuatu yang sangat baik dan sangat dialu-alukan. Tapi adalah yang afdhal di samping kita menghabiskan bacaan sehingga khatam seluruh ayat al-Quran itu, untuk kita mendapat penghayatan daripada pembacaan itu tadi, kerana itulah merupakan hadaf utama al-Quran diturunkan iaitu memberikan petunjuk dan panduan kehidupan kepada manusia dalam menghadapi hidup seharian di dunia ini. Oleh itu, cara sebenar kita berta’amul atau berkomunikasi dengan al-Quran adalah dengan tilawah juga tadabbur. Dan yang pasti tadabbur adalah maksud yang pertama dan terakhir dari pembacaan al-Quran.Tilawah, insya Allah kita lazim, namun tadabbur sedikit sekali aplikasinya.

Apa maksud tilawah?

Syeikh Ibnu Utsaimin dalam kitabnya Majalis Syahr Ramadhan menghuraikan cakupan makna tilawah dalam dua perkara :

Pertama – Tilawah hukmiyah, iaitu membenarkan segala informasi Al Qur’an dan menerapkan segala ketetapan hukumnya dengan cara menunaikan perintah-perintahNya dan menjauhi larangan-laranganNya.

Kedua – Tilawah lafdziyah, iaitu membacanya. Inilah yang keutamaannya diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. dalam hadith riwayat Bukhari:

خَيرُكُم مَنْ تعَلَّمَ القُرآنَ وعَلَّمَه

Bermaksud:Sebaik-baiknya diantara kamu adalah yang belajar Al- Quran dan yang mengajarkannya.

Masyarakat kita umumnya mengambil pengertian tilawah dengan makna yang kedua. Justeru, maksud inilah yang saya maksudkan dalam penulisan ringkas ini.

Apa maksud tadabbur?

Allah banyak menyatakan di dalam al-Quran antaranya, dalam surah Sod:29:

كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

Bermaksud:Sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamum yang banyak faedahnya untuk mereka memahami ayat-ayatNya dan untuk orang-orang yang berakal sempurna mengambil peringatan.

Dalam surah Muhammad:24:

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

Bermaksud: Adakah mereka tidak memahami al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci yang menutupnya?

Dari segi bahasa kalimah tadabbur berasal dari kalimah dubur yang bermaksud hujung pada sesuatu, adalah yang berada di belakang atau sebaliknya. Jadi, tadabbur al-Quran bermakna seseorang pembaca al-Quran tidak sekadar berhenti pada zahir makna kalimatnya sahaja, atau hanya memahami terjemahannya sahaja, bahkan dia melihat apa yang terkandung di sebalik lafaz sama ada dari segi maqasid dan matlamat sesuatu perkataan itu digunakan. Oleh sebab itu, para ulama dan ahli tafsir telah mengistinbathkan banyak sekali kesimpulan-kesimpulan dan tafsiran mereka terhadap kalam Allah ini sehingga ia menjadi satu ilmu yang sangat luas tidak bertepi sesuai sebagaimana firman Allah yang menunjukkan keluasan ilmu yang dimiliki-Nya, berbanding dengan apa yang manusia ada. Firman-Nya dalam surah al-Kahfi:109;

قُلْ لَوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَنْ تَنْفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا

Namun, kita bukan ulama’. Apa yang harus kita lakukan untuk merealisasikan tadabbur ini dan mengambil istifadah daripadanya? Salah satu cara untuk yang boleh dan perlu kita lakukan adalah dengan membaca tafsir-tafsir al-Quran yang sedia ada. Tidak perlu semua, cukup dengan satu tafsir anda akan dapati nikmatnya tadabbur al-Quran dan manisnya akan lebih dirasai melalui amal.

Bagaimanakah kaedahnya, saya bekerja di siang hari, atau saya suri rumah yang tidak lekang dari melayan kerenah anak-anak dan sebagainya lagi situasi kita yang kita anggap sibuk. Kaedah usul fiqh menyebut, ‘apa yang tidak mampu dibuat semua, jangan tinggalkan semua’. Berikut beberapa cadangan untuk kita memulakan tadabbur pada bulan ini, dan diteruskan pada bulan-bulan akan datang.

  1. Habiskan 1 juzuk sehari, dan baca tafsirannya kesemua sekali.
  2. Jika tidak mampu, baca 1 juzuk sehari dan baca tafsiran ayat-ayat tertentu yang anda rasakan penting.
  3. Atau, bacaan al-Quran tidak sehingga 1 juzuk, dan baca kesemua sekali tafsiran ayat yang anda baca itu.

Pilihan di atas adalah mengikut kesesuaian masa masing-masing, bukannya mengikut keutamaan. Saya secara peribadi dengan situasi dan ruang masa yang saya ada memilih pilihan ketiga sebagai kaedah tadabbur saya. Anda mungkin punya situasi sendiri, yang penting baca dan pilih satu kitab tafsir yang anda sukai.

Apakah kitab tafsir terbaik untuk saya baca?

Secara umumnya, semua kitab tafsir yang bertepatan dengan tafsiran ahli sunnah wal jamaah sesuai dan terbaik untuk dibaca, kerana setiapnya mewakili uslub dan metod tertentu serta berdasarkan kemampuan dan pengetahuan yang anda ada. Jika anda mampu memahami bahasa Arab dengan agak baik (tidak perlu terlalu baik), bacalah tafsir dalam bahasa Arab melalui buku keras atau tafsiran melalui media elektronik (Maktabah Shamelah, atau laman web al-Tafsir dan lain-lain). Antara kitab tafsir yang agak ringkas dan bagus untuk dibaca seperti Tafsir al-Quran al-‘Azim oleh Imam Ibn Kathir (m774H), Tafsir Fi Zhilal al-Quran oleh Sayyid Qutb (m1966), Tafsir Sofwat al-Tafasir oleh al-Sobuni (m1930), dan Tafsir Khowatir oleh Syeikh Mutawalli al-Sya’rawi (m1418H).

Jika anda tiada asas dalam bahasa Arab, bacalah kitab tafsir terjemahan dalam bahasa kita, antara yang saya tahu Tafsir Fi Zhilal al-Quran oleh Sayyid Qutb (m1966), juga  Tafsir al-Azhar oleh Pak Hamka, dan Tafsir Pimpinan al-Rahman, juga buku-buku tafsir yang menulis tafsiran surah-surah tertentu juga sesuai untuk dibaca. Pendek kata, dapatkan sumber untuk pembacaan anda berdasarkan situasi dan kemampuan masing-masing, kerana yang penting adalah anda membaca dan cuba mentadabbur al-Quran daripadanya.

Kesimpulannya, baca al-Quran, baca tafsiran dan tadabburlah! Kerana ia merupakan kunci untuk hidayah menerpa masuk ke dalam hati agar kita semakin akrab dengan Allah dan semakin indah hidup dengan memahami Islam. Jika anda tidak memulakannya hari ini, sama sajalah Ramadhan kali ini dengan yang telah lalu, ganjaran membaca tetap ada, tetapi penghayatan berterusan tiada. Tanpa membaca tafsirannya, seolah-olah kita menutup hidayah buat diri sendiri.

Selamat Bertadabbur..

 

Mengapa Firaun Mati Lemas?

6795811362_636be29076_m

Firman Allah Taala di dalam surah al-Baqarah:50:

وَإِذۡ فَرَقۡنَا بِكُمُ ٱلۡبَحۡرَ فَأَنجَيۡنَـٰڪُمۡ وَأَغۡرَقۡنَآ ءَالَ فِرۡعَوۡنَ وَأَنتُمۡ تَنظُرُونَ

Bermaksud:” Dan (kenangkanlah) ketika kami belahkan laut untuk kamu lalui (kerana melarikan diri dari angkara Firaun), maka Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan Firaun bersama-sama tenteranya, sedang kamu semua menyaksikannya.”

Imam Al-Alusi (meninggal 1270H) menyatakan di dalam kitab tafsirnya Al-Tahrir wa al-Tanwir, sebab menurut beliau mengapa Firaun dimatikan oleh ALlah dengan kematian secara lemas,dan bukan dengan cara disembelih sebagaimana ia lakukan kepada Bani Israel terdahulu. Menurut beliau ada dua sebab:

1. Mati lemas adalah kaedah mati yang paling sukar berbanding disembelih kerana ia berlaku secara beransur-ansur. Mangsa akan mengalami kesukaran dan kesakitan yang lebih berbanding disembelih. Sebab itu ada pendapat mengatakan bahawa mati lemas itu dikategorikan sebagai syahid dunia (bagi mereka yang layak). Allah Taala merakamkan kepada kita saat genting sebelum kematian Firau dalam surah Yunus:90:

وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتْبَعَهُمْ فِرْعَوْنُ وَجُنُودُهُ بَغْيًا وَعَدْوًا حَتَّى إِذَا أَدْرَكَهُ الْغَرَقُ قَالَ آَمَنْتُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا الَّذِي آَمَنَتْ بِهِ بَنُو إِسْرَائِيلَ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Bermaksud:”Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang laut, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam (lemas) berkatalah dia (pada saat yang genting itu): Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israil dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah).

2. Adapun mati dengan cara disembelih lebih cepat kerana kematian berlaku serta merta kesan salur pernafasan yang dipotong. Justeru, Allah SWT bertujuan menyeksa Firaun dengan seksaan yang dahsyat sebelum ia dimatikan dan menjadi iktibar buat para pezalim dan kezaliman yang berlaku di dunia ini. Allah menjelaskan kepada kita dalam surah Yunus:92:

فَالْيَوْمَ نُنَجِّيكَ بِبَدَنِكَ لِتَكُونَ لِمَنْ خَلْفَكَ آَيَةً وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ عَنْ آَيَاتِنَا لَغَافِلُونَ 

Bermaksud:”Maka pada hari ini, Kami biarkan engkau (hai Firaun) terlepas dengan badanmu (yang tidak bernyawa, daripada ditelan laut), untuk menjadi tanda bagi orang-orang yang di belakangmu (supaya mereka mengambil iktibar) dan (ingatlah) sesungguhnya kebanyakan manusia lalai daripada  tanda-tanda kekuasaan Kami.”

Ingatlah bahawa Allah tidak pernah lalai daripada memerhatikan hamba-hamba-Nya. Segala perbuatan manusia akan dibalas setimpal secara adil di sisi Allah kerana Dialah Yang Maha Mengetahui segala yang zahir dan batin, yang tersurat dan tersirat.

Kita Mengingatinya Setahun Sekali, Beliau Mengingati Kita Sepanjang Masa

Dia Muhammad S.A.W utusan Allah pembawa risalah tauhid buat manusia sekelian alam. Cintanya kepada Allah adalah cinta yang paling agung. Cintanya kepada umatnya adalah inspirasi dalam menjalankan dakwahnya. Lihatlah betapa cintanya Nabi S.A.W kepada umatnya;

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَلَا قَوْلَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ فِي إِبْرَاهِيمَ { رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضْلَلْنَ كَثِيرًا مِنْ النَّاسِ فَمَنْ تَبِعَنِي فَإِنَّهُ مِنِّي } الْآيَةَ وَقَالَ عِيسَى عَلَيْهِ السَّلَام { إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ } فَرَفَعَ يَدَيْهِ وَقَالَ اللَّهُمَّ أُمَّتِي أُمَّتِي وَبَكَى فَقَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يَا جِبْرِيلُ اذْهَبْ إِلَى مُحَمَّدٍ وَرَبُّكَ أَعْلَمُ فَسَلْهُ مَا يُبْكِيكَ فَأَتَاهُ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام فَسَأَلَهُ فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَا قَالَ وَهُوَ أَعْلَمُ فَقَالَ اللَّهُ يَا جِبْرِيلُ اذْهَبْ إِلَى مُحَمَّدٍ فَقُلْ إِنَّا سَنُرْضِيكَ فِي أُمَّتِكَ وَلَا نَسُوءُكَ

(Hadith riwayat Muslim dan Nasaie)

Bermaksud: Dari Abdullah bin Amru Ibn al-As sesungguhnya Nabi S.A.W membaca ayat Allah Taala tentang Nabi Ibrahim :(Tuhan, sesungguhnya mereka telah menyesatkan ramai manusia, maka siapa yang mengikutiku maka sesunguhnya ia daripadaku), dan berkata Isa (seperti di dalam al-Quran): (Sekiranya Engkau mengazab mereka sesungguhnya mereka adalah hamba-Mu dan sekiranya Engkau mengampunkan mereka maka sesungguhnya Engkau Maha Hebat dan Maha Bijaksana). Maka Nabi S.A.W mengangkat kedua tangannya dan berkata:”Ya Tuhanku, umatku, umatku”, lalu baginda menangis. Berkata Allah:”Wahai  Jibril, pergilah engkau temui Muhammad dan Tuhanmu lebih mengetahui, dan tanyakan kepadanya apa yang menyebabkannya menangis”. Maka Jibril menjumpai Nabi S.A.W dan bertanyakan kepadanya, maka beliau mengkhabarkan apa yang dikatakannya kepada Jibril, sedangkan Allah lebih mengetahui. Maka Allah berkata:”Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan katakanlah kepadanya bahawa Kami meredhai engkau (Muhammad) dan umatmu dan kami tidak akan melakukan kejahatan kepadamu”

Dalam hadith yang lain;

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةً فَقَرَأَ بِآيَةٍ حَتَّى أَصْبَحَ يَرْكَعُ بِهَا وَيَسْجُدُ بِهَا اإِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ {فَلَمَّا أَصْبَحَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا زِلْتَ تَقْرَأُ هَذِهِ الْآيَةَ حَتَّى أَصْبَحْتَ تَرْكَعُ بِهَا وَتَسْجُدُ بِهَا قَالَ إِنِّي سَأَلْتُ رَبِّي عَزَّ وَجَلَّ الشَّفَاعَةَ لِأُمَّتِي فَأَعْطَانِيهَا وَهِيَ نَائِلَةٌ إِنْ شَاءَ اللَّهُ لِمَنْ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ شَيْئًا

(Riwayat Imam Ahmad)

Bermaksud: Dari Abu Zarr berkata, Rasulullah S.A.W bangun malam lalu membaca satu ayat sehingga subuh, dan beliau rukuk dan sujud dengan (membaca) ayat tersebut,(Jika Engkau mengazab mreka maka sesungguhnya mereka adalah hamba-Mu dan jika Engkau mengampunkan mereka maka sesungguhnya Engkau Maha Hebat dan Bijaksana). Apabila pagi, aku berkata, Wahai Rasulullah, engkau berterusan membaca ayat ini sehingga pagi dan engkau rukuk dan sujud dengannya. Beliau berkata:”Sesungguhnya aku meminta kepadaTuhanku syafaat untuk umatku, maka ia mengabulkan permintaanku, dan ia akan diperolehi jika dikehendaki Allah kepada  sesiapa yang tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu yang lain.

Subhanallah, baginda begitu mengingati  dan menyintai umatnya sehinggakan berqiyamullail dan bermunajat kepada Allah semata-mata untuk mendapatkan syafaat Allah buat umatnya di akhirat kelak. Sesungguhnya satu kerugian yang sangat besar buat kita umatnya jika kita tidak berusaha sepanjang hidup untuk benar-benar mentauhidkan diri dan kehidupan hanya untuk Allah, ini bermakna seluruh kehidupan kita adalah perjuangan menegakkan kalimah tauhid dalam segala aspek kehidupan

Ketahuilah, jika kita kata kita mencintai Allah, ikutilah jejak langkah dan perjuangan dakwah Nabi S.A.W. Kerana syarat cinta Allah adalah mengikuti sunnah Rasulullah dan perjuangan baginda, kerana dengan cara ini sajalah kita akan sentiasa mengingati baginda sepanjang masa dan bukannya setahun sekali. Sedangkan Nabi mengingati umatnya sepanjang waktu, siapalah kita untuk  tidak menyambut ingatannya buat kita

Al-Quran Dan Arab

Al-Quran itu turun dalam bahasa Arab kepada Nabi Muhammad SAW yang berbangsa Arab. Kenapa Bahasa Arab dan Arab? Kenapa tidak Bahasa Melayu dan Melayu? Jika demikian, pasti mudah bagi kita orang Melayu membacanya lebih-lebih lagi memahaminya, tidaklah hanya menjadi kakak tua yang tahu berkata-kata tanpa memahami makna butiran katanya.

Mengapa Bahasa Arab?

Dahulu, saya pernah mendengar seorang cendikiawan Malaysia menyebut dalam pembentangan kertas kerjanya di sebuah seminar anjuran IKIM, mengatakan bahawa antara bahasa yang mempunyai nilai mantiq yang tinggi ialah bahasa Arab, bahasa Urdu, bahasa Turki dan bahasa Melayu. Saya meyakininya ketika itu, tetapi kini setelah serba sedikit mendalami tentang al-Quran melalui dalalah bahasanya, saya menyaksikan kebenaran pernyataan tersebut. Sungguh, bahawa bahasa  Arab adalah bahasa yang sangat unik dan indah apabila memahaminya kerana setiap dalalah atau makna yang ingin disampaikan mempunyai perkataannya yang tersendiri yang bersesuaian  dengan konteks atau situasi. Justeru, keistimewaan ini menyebabkan lahirnya pelbagai tafsiran terhadap al-Quran yang pada hakikatnya adalah perbezaan yang mempelbagaikan makna dan bukannya bertentangan makna, selagimana tidak bertentangan dengan asas-asas Islam itu sendiri. Hasilnya, tafsiran ayat-ayat al-Quran menjadi sangat jelas dan mendalam maksudnya sama ada dalam membahaskan tentang ayat-ayat tentang aqidah mahupun syariat, kerana akhirnya tafsiran-tafsiran ini membuktikan bahawa al-Quran adalah mukjizat maknawi yang kekal dan sesuai untuk sepanjang zaman dan di mana-mana sekalipun.

Para pengkaji bahasa banyak membincangkan tentang asal-usul bahasa dan antara pendapat yang diterima ramai adalah, bahawa bahasa Arab adalah bahasa tertua di dunia, dan daripadanyalah berkembangnya bahasa-bahasa yang lain di dunia ini. Para ulama bahasa Arab terdahulu  menguatkan lagi hujah ini dengan pendapat yang rajih di kalangan mereka yang mengatakan bahawa bahasa Arab merupakan bahasa terawal dan sampai kepada manusia secara tauqifi yakni datang dari Allah secara langsung dan bukannya Istilahi yakni diketahui manusia secara sendiri. Dalilnya ayat Allah dalam surah al-Baqarah:31:

وَعَلَّمَ ءَادَمَ ٱلۡأَسۡمَآءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَہُمۡ عَلَى ٱلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةِ فَقَالَ أَنۢبِـُٔونِى بِأَسۡمَآءِ هَـٰٓؤُلَآءِ إِن كُنتُمۡ صَـٰدِقِينَ

Bermaksud: Dia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu Dia berfirman: Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar.

Kelebihan-kelebihan lain juga adalah bahasa ini kekal berterusan sehingga kini tanpa perubahan, bahkan ia mampu ditutur dan dibaca serta dihafaz oleh jutaan manusia seluruh dunia. Selain itu, perkataan Arab juga banyak dipinjam ke bahasa-bahasa yang lain khususnya bahasa lain yang turut memiliki nilai mantiq yang tinggi tadi, bahkan bahasa Inggeris juga banyak meminjam kata dari bahasa Arab.

Mengapa Arab?

Mereka bangsa terpilih,bukan bermakna mereka memiliki segala keistimewaan. Dalam hal ini, saya akan membicarakannya berdasarkan sedikit pengalaman berada di negara Arab, kerana apabila saya berada di tengah-tengah kehidupan mereka barulah saya memahami dengan sebenarnya mengapa Nabi Muhammad SAW diutus dari kalangan bangsa Arab. Sesungguhnya Nabi SAW adalah insan unggul kerana mampu mengubah sebuah bangsa yang keras hati, tegas dengan pendirian sendiri dan sanggup berhadapan dengan apa juga risiko ke arah Islam. Sifat-sifat yang disebutkan tadi adalah faktor utama bagaimana Islam boleh tersebar dengan cepat selama 23 tahun ke seluruh Jazirah Arab.  Jika Nabi SAW dari kalangan Melayu mungkin masa yang diambil lebih lama.

Sesungguhnya kehadiran Islam memperbaiki akhlak mereka, yang sebelum itu sifat-sifat di atas hanya membawa mereka ke arah permusuhan dan pergaduhan yang tidak berkesudahan. Nyata dengan hadirnya Islam, sifat-sifat tadi dieksploitasi sepenuhnya untuk dakwah Islam. Sebab itu, ada perkataan yang agak biasa saya dengar, “Di negara Arab ni, boleh cari sebaik-baik manusia, dan boleh juga cari sejahat-jahat manusia”. Memang benar ayat ini, kerana apabila individu itu tidak dipandu dengan iman, maka berleluasalah kes-kes Arab tipu, curi, bunuh dan sebagainya. Sebagaimana hadith Nabi SAW daripada Abu Hurairah RA, Nabi SAW. bersabda: “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” (Riwayat Ahmad)

Kesimpulannya, janganlah kecewa kerana kita tidak dilahirkan sebagai bangsa Arab yang mampu memahami al-Quran secara langsung ketika membacanya, tetapi bersyukurlah dengan syukur yang sebenar bahawa kita dilahirkan sebagai muslim yang beriman. Orang Arab juga punya kekurangan, tetapi Nabi SAW punya segala kelebihan. Dalamilah segala ilmu al-Quran dengan sedalamnya kerana itulah sumber ilmu, panduan, peringatan, berita gembira dan segalanya buat umat Islam di samping hadith Nabi SAW. Genggamlah keduanya, ibarat menggenggam bara, biar sampai jadi abu!

Sepetang Bersama Syeikh Solah Al-Kholidi

Syeikh Solah Abdul Fattah Al-Kholidi. Nama ulama tafsir tersohor dari Jordan ini memang tidak asing lagi di kalangan pelajar jurusan agama khususnya bidang tafsir. Saya mula mengetahui namanya dan mengenali fikrahnya ketika bergelar pelajar  Usuluddin di Universiti Malaya dahulu melalui rujukan yang digunakan di dalam madah. Antara karya beliau yang paling saya ingati ialah kitab Israiliyyat Mu’asarah yang dijadikan sebagai kitab rujukan utama dalam madah Israiliyyat Dalam Pengajian Tafsir di bawah bimbingan Ustaz Ishak Sulaiman ketika itu. Kini, beliau sudah bergelar Prof. Madya. Ayuh tinggalkan kenangan lama itu kerana kini saya bertemu dan melihat sendiri susuk tubuh ulama ini di hadapan mata. Satu nikmat yang tidak terungkap dek kata-kata.

Inisiatif daripada adik-adik PPMA menjemput Syeikh untuk datang memberikan sedikit perkongsian dengan para pelajar Malaysia Amman pada petang kelmarin (Sabtu 3/3/2012) sememangnya patut dipuji. Kedatangan beliau pada lebih kurang jam 3.45 petang itu disambut dengan penuh rasa mahabbah dan ukhuwwah yang tinggi. Meskipun usianya saya kira mencecah 65 tahun, namun raut wajahnya seperti masih dalam 50-an. Tubuhnya sederhana sahaja, namun suaranya penuh semangat semasa menyampaikan taujihat kepada kami. Terasa juga seolah-olah sedang mendengar nasihat daripada ayah sendiri bilamana beliau membahasakan kami dengan panggilan Ya Abna’i wa Banati, meskipun ayah sendiri sudah lama tiada.

Agak rugi juga rasanya apabila nasihat-nasihat dan input daripada Syeikh tidak dikongsi bersama orang lain. Justeru, berikut adalah beberapa perkara penting daripada Syeikh Solah Al-Kholidi untuk kita semua;

1. Bacalah Al-Quran dengan penuh penghayatan seolah-olah Allah SWT berkata-kata kepadamu.

2. Jadikanlah Al-Quran dalam kehidupanmu dalam 6 perkara;

Cintai Al-Quran. Sesiapa yang mencintai Al-Quran maka dia juga mencintai Allah.

Bacalah Al-Quran. Setiap hari sekurang-kurangnya satu juzuk dan waktu yang paling afdhal adalah sebelum fajar. Jika kurang dari  satu juzuk, maka dia itu adalah pemalas.

Fahami Al-Quran. Perlu mengetahui terjemahan dan tafsirannya, bukan sekadar membaca sahaja.

Melaksanakan hukum-hakam Al-Quran. Lakukan segala kewajipan dan tinggalkan segala tegahan dan pengharaman.

Seru manusia kepada Al-Quran. Sebarkan ayat-ayat Al-Quran dan saling berpesan-pesan dan nasihat menasihati dengannya.

Berjihadlah memerangi musuh-musuh Al-Quran. Berusaha dengan keupayaan yang maksimum untuk membantu agama Allah dalam apa juga cara.

Apabila kesemua enam perkara ini dipenuhi barulah kita boleh dianggap sebagai pengikut dan ahli kepada Al-Quran, kerana Al-Quran bukan kitab suci bacaan semata-mata, tetapi panduan yang membentuk kelakuan dan peribadi manusia yang bergelar Muslim.

3.Ingatlah bahawa Al-Quran itu adalah ruh, cahaya, kehidupan dan hikmah. Ruh manusia hanya akan benar-benar hidup apabila Al-Quran sering dibaca dan ajarannya dipraktikkan. Firman Allah SWT dalam surah al-Syura:52:

وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا وَإِنَّكَ لَتَهْدِي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Bermaksud: Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad) Al-Quran sebagai roh (yang menghidupkan hati) dengan perintah Kami; engkau tidak pernah mengetahui (sebelum diwahyukan kepadamu): Apakah Kitab (Al-Quran) itu dan tidak juga mengetahui apakah iman itu; akan tetapi Kami jadikan Al-Quran: Cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus.

Jiwa yang disirami dengan bacaan Al-Quran dan pengamalan Islam dalam kehidupan sehariannya akan sentiasa optimis menghadapi kehidupan dengan penuh kebijaksanaan dan hikmah kerana dia sentiasa yakin tiada yang sia-sia di muka bumi ini. Allah SWT juga berfirman dalam surah Al-An’am:122:

أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Bermaksud: Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayat petunjuk) dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi  dia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita , yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang-orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang-orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan.

Logik akal juga mengakui bahawa orang yang berjalan dengan diterangi cahaya lebih mudah, terarah dan jelas hala tuju dan matlamatnya berbanding mereka yang berjalan di dalam kegelapan.

4. Memahami tafsiran Al-Quran itu sangat penting, dan tidak mungkin seseorang itu mengetahui tafsiran sesuatu ayat kecuali dengan mengetahui ilmu I’rab. Hal ini khusus bagi mereka yang mempelajari agama dan mendalaminya, manakala bagi masyarakat umum sekurang-kurangnya mencari inisiatif untuk memahai tafsiran al-Quran dengan membaca terjemahan dan kitab-kitab tafsir tertentu.

5. Syeikh juga mencadangkan beberapa bahan bacaan asas yang penting bagi penuntut ilmu antaranya;

– Kitab tafsir makna perkataan “Kalimat al-Quran Tafsir wa Bayan” oleh Muhammad Makhluf.

– Kitab tafsir Fathul Qadir oleh Imam Al-Syaukani.

– Kitab tafsir Tafsir Al-Quran al-Azim oleh Imam Ibn Kathir.

– Kitab tafsir “Fi Zilal al-Quran” oleh Sayyid Qutb.

Begitu juga kitab-kitab yang lain sangat digalakkan untuk dibaca.

6. Sentiasalah kita berpesan-pesan dan nasihat menasihati atas jalan kebenaran sebagaimana saranan Allah SWT dalam surah al-‘Asr.

Secara jujurnya, kata-kata alim ulama itu berbeza daripada orang-orang yang biasa. Justeru, selagi mereka masih ada manfaatkanlah para ulama untuk memberikan panduan kepada kita sebagaimana kata Nabi SAW;

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ قَالَ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

Bermaksud: Dari Abdullah b. Amru b. al-As berkata, Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:”Sesungguhnya Allah tidak menghilangkan ilmu secara terus dan tiba-tiba daripada hamba-hambanya tetapi Dia menghilangkan ilmu dengan mematikan para ulama’ sehingga tidak ada lagi ulama. Maka manusia mengambil orang jahil sebagai ketua maka mereka bertanyakan kepada mereka, lalu mereka (juhala’) memberikan fatwa tanpa ilmu maka dia telah sesat dan menyesatkan.

(Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmizi, Ibn Majah dan Ahmad).

Seperkara yang sangat menarik perhatian saya adalah ketika Syeikh bertanyakan kepada para pelajar tentang pengarang kitab tafsir AL-Asas fi al-Tafsir, maka pelajar menjawab Said Hawwa. Beliau kelihatannya tidak menduga bahawa para pelajar mengetahuinya, lantas beliau berkata, “Masya Allah kamu semua adalah mujahid dakwah, Subhanallah walhamdulillah, takbir!” “ALLAHU AKBAR!” Takbir disambut. Mudah-mudahan Allah SWT memberikan lagi peluang dan nikmat ini di masa hadapan, insya Allah..

Islam Itu Praktis

Sekitar 10 pagi, sempat saya bersarapan dengan seorang sahabat sambil bersembang tentang pelbagai isu.

Saya memesan roti sardin dan teh tarik kurang manis manakala sahabat saya roti kosong dan air suam.

Selang beberapa minit, air yang kami pesan dilorong ke meja kami. Dengan basmalah saya menghirup teh tadi untuk memastikan tahap kemanisan teh tadi.

“Emm..ok, tak manis”

Tidak lama selepas itu datanglah makanan yang kami pesan tadi.

“En. Azizi, macamana jadi ke pergi UUM.” tanya saya.

En. Azizi adalah pelajar DBA (Doctorate in Business Admin) dan sedang merancang hendak ke UUM barang 10 hari bagi memastikan momentum tesisnya pada kelajuan yang ‘standard’.

“Tengoklah nanti dalam hujung minggu ni insyaAllah, la ni dok tengah ghisau pasal rumah, ‘renovation’ dak siap lagi.”

Dalam pada itu, saya cuba menghirup minuman teh saya tadi untuk kali kedua. “Aik..!” Continue reading

Doa Yang Patut Diamalkan

Mungkin ada yang sudah tahu ataupun mungkin ada yang tidak tahu. Jadi, untuk menambah tahu bagi yang tidak tahu, elok rasanya kita melihat klip ini untuk diamalkan kerana pesan Nabi SAW ‘ Doa itu senjata mukmin’.

Semoga kita beroleh sunnah dan doa Nabi Muhammad SAW.

(Allahumma akthir malahu wa waladahu, wa wasi’lahu fi darihi, wa bariklahu fi ma ‘athoitahu, wa ahsin ‘amalahu, waghfirlahu)

Kurangkan patuh pada agama?

Video wanita non-muslim, menangis membela muslimat

Memetik sub-tajuk akhbar Kosmo pada hari ini 24 Januari 2011, iaitu Kuan Yew gesa penduduk Islam kurang patuh pada agama. Antara yang dapat saya cungkil daripada pernyataan beliau ialah berkenaan Islam, pemimpin, perkahwinan dan jiran.

Pada saya, Kuan Yew berhak berbangga dengan dirinya kerana berjaya membangunkan negara yang asalnya bermodalkan sifar kewangannya dan dalam tempoh 31 tahun pemerintahan beliau, Singapura telah menjadi sebuah negara maju meninggalkan Malaysia dan negara-negara serantau.

Akhbar Kosmo memetik kata-kata beliau iaitu “”Saya ingin menyatakan pada hari ini, kita boleh mengintegrasikan semua agama dan kaum kecuali Islam.” kata Kuan Yew dalam bukunya yang bertajuk Lee Kuan Yew: Hard Truths to Keep Singapore Going.

Menarik buku ini, jadi apalagi serbu kedai buku sekarang, cari buku ini. Continue reading

Antara Tarawih Dan Tazkirah

Sambil memandu, telinga saya aktif mendengar siaran radio IKIM pagi ini yang diselia oleh Ust Zamri Zainal Abidin. Topik adalah berkaitan tazkirah ketika solat tarawih. Pelbagai pendapat sama ada melalui panggilan telefon atau pesanan SMS diterima dan dibacakan oleh Ustaz Zamri. Namun, keseluruhannya memberikan komen yang positif dengan adanya sesi tazkirah yang dilakukan atas inisiatif pihak masjid atau surau itu.
Continue reading