‘Ibrah Daripada PJJ

Apa sahaja yang berlaku dalam hidup kita, ada hikmahnya yang besar jika kita melihatnya secara positif. Sebab itu ALlah mengatakan kepada kita bahawa Dia tidak akan mengubah sesuatu kaum itu, sehinggalah kaum itu sendiri mengubah apa yang ada di dalam dirinya. Perubahan yang dimaksudkan dalam ayat ALlah ini tentunya perubahan ke arah yang positif, natijah daripada melihat dan merenung serta muhasabah ke dalam diri tentunya dengan cara yang POSITIF! Jika tidak, pandangan negatif dan rintihan kesedihan yang berterusan tidak membawa seseorang itu ke mana-mana kecuali kemurungan dan kesedihan.

Allah telah mentakdirkan saya dan suami menghadapi kehidupan berasingan (tterpisah dengan jarak) dalam tempoh yang mungkin tidak begitu lama sekitar setahun 9 bulan. Kami yang bersepakat dan bersetuju dengan pilihan ini, dan masing-masing bersedia. Alhamdulillah, tempoh ini adalah saat2 yang sukar dalam kehidupan masing-masing, namun memberikan kesan mendalam kepada diri saya khususnya. Allah memberi saya ujian ini, agar saya mendapatkan dan belajar sesuatu. Ya, banyak sekali yang saya belajar, yang saya baru sedar, yang saya rasai dalam tempoh ini.

Mengenali hakikat ‘ubudiyyah yang sebenar.

PJJ ini menyedarkan saya bagaimana penghayatan yang sepatutnya saya rasai sebagai hamba-Nya. Saya disentak oleh Allah bahawa selama ini tanpa sedar kehadiran suami dalam hidup, seolah-olah selama ini saya menjadikannya andaada atau sekutu dengan Allah. Bukanlah bermaksud selama ini saya menghambakan diri kepada suami, tetapi kehadirannya menyebabkan kebergantungan kepada suami kadang kala melebihi kebergantungan diri kepada Allah. Apabila suami tiada di sisi barulah saya sedar hakikat kealpaan saya selama ini. Justeru, PJJ ini mengingatkan saya bahawa saya perlu berusaha lebih keras agar tumpuan dan fokus pergantungan kepada Allah itu sentiasa diperbaiki dan ditingkatkan dengan amalan-amalan yang boleh saya lakukan seperti qiyamullai, puasa sunat, tadabbur al-Quran dan sebagainya. Suami itu hanyalah manusia biasa sama seperti kita yang Allah berikan keistimewaan qiwamah padanya, bukannya ubudiyyah.

Merasai Peritnya Menjadi Ibu Tunggal

Saya juga merasai bagaimana rasanya menjadi seorang isteri yang ditinggalkan suaminya sama ada suami itu meninggal dunia, atau bercerai atau ditinggalkan tanpa tali dan sebagainya. Perit yang saya rasai itu bukanlah keperitan dari sudut ekonomi, tetapi keperitan emosi khususnya dalam mendidik anak-anak. Apatah lagi jika si ibu tiada sumber ekonomi yang kukuh, keperitannya berganda-ganda. Mendidik anak tanpa suami adalah satu perjuangan besar. Ibu mampu memberi kasih sayang dan kelembutan, tetapi dalam masa yang sama himmah si ayah juga sangat penting untuk mendisiplinkan anak-anak. Mendidik anak untuk melakukan solat, belajar al-Quran, dan sebagainya lebih mudah dengan penyeliaan daripada seorang ayah berbanding ibu. Anak-anak lebih mudah mengikut arahan bapa berbanding ibu.

Justeru, ibu-ibu tunggal ini adalah golongan yang sangat memerlukan bantuan dan keprihatinan daripada masyarakat dan pihak kerajaan. Islam juga sangat menitikberatkan perihal anak yatim, salah satu hikmahnya adalah untuk mengurangkan bebanan ibu tunggal. Bantulah mereka semampunya.

Allah Menghilangkan  Satu Suami Dari Sisi, Tetapi Menggantikannya Dengan Ribuan Tangan Yang Mahu Membantu

Allah Maha Penyayang. Begitulah Dia. Namun hikmah ini hanya akan hadir jika kita tidak memencilkan diri daripada masyarakat dan orang ramai. Hubungan baik dengan manusia perlu dijaga, barulah bantuan akan datang arah yang tidak disangka-sangka. Memencilkan diri dan memutuskan hubungan dengan masyarakat hanya menambah keperitan dalam hidup. Warnai kehidupan dengan berinteraksi sesama jiran tetangga dan masyarakat. Sertai aktiviti bersama, berikan bantuan mengikut kemampuan, di samping sentiasa memelihara kehormatan diri Pada berinteraksi itu, tersimpan himpunan hikmah baik yang berpanjangan, insyaAllah.. 🙂

PJJ yang perit tetapi indah..

Imam, Bilal dan Siak Yang Perkasa.

Semalam 24 Ogos 2009, tetiba sahaja hati nak tengok Buletin Utama TV3. Semenjak Ramadhan ni, jarang berkesempatan mengikutinya sebab ‘timing’ dah berubah. Apabila dibuka saja, mata saya terus tertumpu pada ayat yang tertera di bawah skrin TV iaitu berkaitan undian SMS hari ini.

“WAJARKAH NEGERI SELANGOR MEMBERIKAN KUASA KEPADA IMAM, BILAL DAN SIAK MASJID UNTUK MENANGKAP UMAT ISLAM YANG MINUM ARAK?” Continue reading

Suara Yang Ditinggalkan

Sesebuah lagu memberikan kesan buat hati dan iman bukan hanya bergantung pada lirik dan lagunya semata-mata mahupun kemerduan suara. Yang berkesan itu apabila datang dari hati yang tulus ikhlas, yang akhirnya sampai ke hati yang mendengarnya.

Ikhlas untuk menyampaikan nasihat dan mesej iman, akan sampai sentuhan itu ke dalam jiwa secara menginsafkan. Begitu ramai insan yang dianugerahkan suara yang lunak merdu, tapi jauh sekali mampu menggetarkan jiwa merasai erti kehambaan dan keperkasaan Tuhan.

Al-Fatihah buat Allahyarham Asri Ibrahim, moga suara yang ditinggalkan akan mampu terus menggetarkan jiwa dan meningkatkan iman.

Ummu Awfa.

H1N1, Jerebu dan Demontrasi ISA

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini isu-isu kesihatan terlalu banyak diperkatakan terutama sekali virus influenza H1N1 yang amat-amat mudah untuk djangkiti.

Ditambah lagi dengan kualiti udara yang tidak sihat dipersekitaran kediaman.

Jadi semacam dunia ini akan benar-benar hancur dalam masa terdekat ini dek kejahatan manusia itu sendiri. Dan tidak terkecuali juga orang yang beriman dengan Allah turut sama merasai akan akibat tangan-tangan ghaib ini.

Continue reading

KYUEM closed!

Alhamdulillah syukur juga kerana dapat cuti tanpa diminta selama seminggu. Namun, di sebalik gembira ada dukanyajuga kerana pergerakan perlu dihadkan jika mengalami simptom-simptom influenza yang kita sedia maklum. Yang pasti, setakat jam 1 petang 27 Julai 2009 ini, KYUEM masih lagi bebas dari sebarang kes H1n1 tiada lagi pengesahan tentang perkara itu.

Faktor penyebab kolej ini ditutup adalah kerana Continue reading

Belajar dari Sang Semut

I’ll be on holiday, tomorrow!!

Di mana-mana saja kita dapat melihat wujudnya makhluk Allah ini iaitu semut. Di dalam rumah, di luar rumah, di hutan, di padang pasir hatta di dalam kereta juga mungkin kadangkala dia berada di situ. Sama seperti lebah (al-nahl) dan labah-labah (al-‘ankabut), semut  (al-naml) juga adalah spesis serangga yang Allah Taala berikan keistimewaan sehingga disebut sebagai salah satu nama-nama surah di dalam al-Quran.

Kenapa mereka begitu istimewa?

Continue reading

Yang Segar-Segar Sahaja

Mana satu handsome, 'Ulwan atau si bunga raya?
Mana satu handsome, 'Ulwan atau si bunga raya?

Subhanallah.. Maha Suci Allah yang menyediakan segala-galanya di muka bumi ini untuk faedah manusia. Daripada jirim yang bukan hidup sifatnya, sehinggalah yang dinamakan sebagai benda hidup seluruhnya memberi faedah akhir kepada manusia.

Namun harus diingat, tiada suatu pun hasil yang dinikmati manusia datang dengan bergolek. Setiap musabbab pasti ada sebab. Inginkan faedah harus ada kaedah. Inginkan hasil harus ada usaha. Inginkan kejayaan harus ada cara. Ringkasnya, semuanya harus bermula dari kita.

Continue reading

Berpolitiklah..

Dengan suasana politik semasa yang rancak kini, seringkali saya terdengar keluhan kecil yang menunjukkan bahawa politik itu kotor dan perlu diasingkan dari diri.

“Ala, biru ke, hijau ke sama aje. Kita macam ni jugak”.

“Aku tak peduli benda-benda politik ni. Rosak semua.”

“Aku memang tak pernah mengundi dari dulu.” Lagi parah!!

Continue reading

Seni Itu Indah..

Saya suka menyanyi. Walaupun suara saya tidak semerdu mana, sekurang-kurangnya ‘pitching’ tak pernah lari. Mungkin juga kecenderungan ini diwarisi dari ibu saya yang juga memiliki suara yang agak merdu berbanding saya. Dahulu, sewaktu saya dan adik saya masih di bangku sekolah rendah mak selalu mengajar lagu-lagu di zamannya. Ada antaranya yang saya ajar kepada anak saya kini walaupun liriknya saya sendiri kurang pasti.

Itulah kesukaan saya. Sebab itu saya juga suka mendengar lagu-lagu dan nasyid yang mendidik jiwa saya. Rindu dengan nasyid-nasyid lama yang mengundang ‘zauq’ dalam diri, saya akan dapatkan di laman iLuvIslam.com. Nasyid Nada Murni, The Zikr, Shoutul Mujahidin, Shoutul AMal, Hijjaz dan banyak lagi nasyid-nasyid zaman saya di bangku sekolah dahulu yang mengundang nostalgia dan peringatan. Namun perasaan yang sama tidak saya rasakan apabila mendengar sebahagian besar nasyid kontemporari kini. Ada mesej dan maksud tu.. Fikir sendirilah.

Continue reading

Perubatan Moden vs Perubatan Homeopathy

Saya bukan seorang doktor untuk memberi penjelasan terperinci tentang perbezaan antara kedua-dua jenis perubatan ini. Saya mungkin hanya akan memberikan pandangan peribadi berdasarkan pengalaman menggunakan kedua-dua jenis perubatan ini.

Secara umumnya perubatan moden adalah praktis perubatan berasaskan perkembangan sains moden yang diterima ramai di dunia dewasa kini. Perubatan homeopathy pula berpandukan prinsip penyembuhan ‘semulajadi’ atau ‘natural way of healing’. Pengamalan  perubatan homeopathy kini semakin diterima ramai sama ada di peringkat nasional atau di peringkat antarabangsa.

Secara peribadi, saya beranggapan perubatan homeopathy ini sangat sesuai untuk diaplikasikan bagi rawatan penyakit-penyakit yang rutin seperti demam panas, selesema, batuk, diarhea dan beberapa lagi. Sebagai seorang ibu, saya memang sering berhadapan dengan masalah anak-anak mendapat jangkitan penyakit-penyakit tadi. Maklumlah, anak-anak nursery memang sentiasa terdedah dengan simptom-simptom ini.

Continue reading