Apa Ada Di Sebalik Demo Itu?

Saya sedang asyik dengan skrin dan ‘keyboard’ komputer riba di perpustakaan, bilamana tiba-tiba keasyikan itu direnggut dengan seruan takbir dan kata-kata semangat dari demonstrasi para pelajar UJ tentang serangan di Gaza. Hati tersentuh, jiwa berkobar-kobar, lantas semangat meningkat dan membara untuk segala-galanya, untuk perjuangan..

Kenangan terus membawa kenangan silam lebih kurang 13 tahun yang lalu tika saya juga seperti mereka, bergelar mahasiswa. Demo itu mudah disebut, namun sukar diamal. Awalnya, ia perlu jihad hati agar berjaya mengatasi segala kerisauan dan ketakutan yang tak pasti, lantas minda akan mengarah tubuh badan untuk bergerak dan menuju ke arahnya. Satu, dua, tiga demo, dan seterusnya… Ia kenangan yang bukan setakat manis untuk dikenang, tetapi kekuatan dalaman yang menjadi tunggak kekuatan untuk terus berjuang demi kemenangan Islam. Insya Allah..

Dalam isu pergolakan antara Gaza dan zionis Israel ini, ia bukan setakat isu sengaja menjolok sarang tebuan yang memakan diri, keluarga dan anak-anak. Ia tragedi yang punyai sejarah yang panjang yang harus dihayati, padanya juga ada maruah dan kesahan jati diri muslim dan Islam, padanya juga janji Allah yang pasti yang harus ditadabburkan. Perhatikanlah surah al-Isra’, lihatlah juga surah al-Baqarah yang cabang dan rantingnya menceritakan tentang Bani Israel dari asal kejadian dan sifatnya. Ia bukan isu enteng yang bermusim, tetapi perlu diperjuangkan secara berpanjangan, salah satu caranya, demo.. Dan pastinya pemuda adalah penggerak utamanya.

Seingat saya, semasa zaman mahasiswa dahulu, bukan setakat satu demo menentang kekejaman Zionis Israel ini bahkan lebih dari itu. Di hadapan kedutaan Amerika, di Masjid Negara, di perkarangan universiti dan sebagainya. Demo bukan saja-saja mengukur kekuatan tubuh badan dan jiwa, tetapi padanya ada semangat dan solidariti berpanjangan yang perlu diperjuangkan selagi kemenangan belum dicapai, di samping jalan-jalan menuju kemenangan Islam yang lain.

Jika saudara-saudara mujahidin kita di Gaza berada pada medannya yang sebenar berhadapan dengan senjata sebenar sama ada menang atau syahid, demo adalah salah satu jalan mengukur nisbah kekuatan diri kita dengan mereka secara zahir. Jangan pandang enteng demo itu, kerana padanya ada sesuatu yang tidak ternilai.

Allah ma’ak ya Mutazahiriin..

Kita Syahid, Menang Atau Gugur?

Minggu yang lalu saya ada menerima beberapa email beserta attachment yang menyatakan tentang keperkasaan Allah Taala dalam membantu mujahidin Ghaza. Turut dilampirkan ialah beberapa gambar mujahidin yang syahid dalam keadaan muka mereka tersenyum!

“Subhanallah, Allahu Akbar! Tiada kalimah yang mampu saya ucapkan tatkala melihat wajah-wajah syuhada’ tersebut. Ya, mereka  telah menerima pembalasan dan penunaian janji Allah terhadap mereka yang membeli syurga Allah dengan nyawa mereka!

Continue reading

Ayat Mereka, Ayat Aqidah Sahih.

Allahu Ghaayatuna
Allahu Ghaayatuna

“Innii la akhafu Israel. Hasbiyallahu ni’mal wakil..” Sesungguhnya saya tidak takut Israel. Cukuplah Allah sebagai sebaik-baik pelindung. Kata Abbas kanak-kanak lelaki Palestin berusia 10 tahun.

“La akhaf. Innallaha saufa yubaddil ‘ala maa faata minna” Saya tidak takut/risau. Sesungguhnya Allah akan menggantikan apa yang telah hilang dari kami. Seorang lelaki Palestin dengan ceria berkata kepada rakan-rakannya.

Seorang jurucakap Hamas berkata dalam satu majlis yang diadakan di Selangor Jumaat lalu berkata, “Hamas cukup dibenci dan digeruni oleh Israel kerana sentiasa berjuang untuk menegakkan dan mempertahankan Islam sebagai cara hidup. Agenda Israel adalah menghancurkan umat Islam di sini daripada segala segi seperti pendidikan, ekonomi dan pentadbiran dan paling utama cuba hancurkan agama Islam itu sendiri,”

“Kami bersedia untuk mati syahid. Itulah cita-cita kami. Jika seribu daripada kami gugur akan muncul seribu lagi pejuang yang sanggup berjuang untuk membebaskan bumi suci ini.” Seorang pejuang Hamas berbicara kepada wartawan Majalah 3.

Continue reading

Apa Allah Kata Tentang Yahudi?

Hati besar dari tubuh kecil
Hati besar dari tubuh kecil

Perang Gaza sedikit reda walaupun kita yakin pasti akan berlaku siri-siri seterusnya. Masyarakat dunia yang mengecam tindakan Zionis Israel ini rata-ratanya berpegang kepada prinsip kemanusiaan yang telah dinafikan haknya ke atas Palestin. Namun, sebagai muslim, apakah keyakinan atau pegangan kita terhadap situasi ini? Lebih malang lagi apabila ada umat Islam sendiri berasa keliru terhadap siapakah yang benar dan siapakah yang salah kerana terdedah dengan media yang bersumberkan barat. Akhirnya, menjustifikasikan bahawa Israel memang patut memiliki Palestin kerana mereka adalah umat Nabi Musa yang lebih dahulu lahir dan wujud sebelum Nabi s.a.w. Parah!!!

Continue reading

Inilah Jihad Kita!

Meskipun ada perkembangan bahawa Perang Gaza bakal berakhir berikutan kedua-dua pihak menyatakan melakukan gencatan senjata masing-masing, namun boikot terhadap barangan Israel tidak seharusnya berhenti di sini. Hangat-hangat tahi ayam, itulah ungkapan yang paling sesuai dengan laungan boikot di negara kita Malaysia yang tercinta ini. Hal ini adalah realiti kerana apabila berlaku serangan terhadap penduduk Palestin, ketika itulah akan ada laungan seantero Malaysia supaya memboikot produk Israel.

Continue reading