Di Manakah Peranan Bapa Dalam Pendidikan Anak-anak?


Pendidikan yang dimaksudkan dalam tulisan ringkas ini adalah pendidikan tauhid dan pembinaan iman anak-anak, kerana inilah pengisian terpenting dalam membina insan, khalifah di muka bumi ini. Tanpanya, insan tiada nilai sisi Yang Maha Esa, Allah Rabbul Jalil.

Biasa kita mendengar, ibu adalah institusi utama dalam membentuk dan mentarbiyyah anak-anak. Kenyataan ini benar tetapi kurang tepat. Allah Taala memberi petunjuk dan panduan kepada kita melalui Al-Quran akan hakikat ini. Jika kita meneliti ayat-ayat Allah ini, kita akan dapati bahawa bapa merupakan tunggak utama dan terpenting dalam pendidikan pembinaan akidah tauhid anak-anak, isteri dan ahli keluarganya.
Mari lihat ayat-ayat Allah Taala ini;

1. وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ (Surah Luqman:13)
13. dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:” Wahai anak kesayanganku, janganlah Engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu Yang lain), Sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman Yang besar”.

2. وَوَصَّى بِهَا إِبْرَاهِيمُ بَنِيهِ وَيَعْقُوبُ يَا بَنِيَّ إِنَّ اللَّهَ اصْطَفَى لَكُمُ الدِّينَ فَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ (surah al-baqarah: 132)
132. dan Nabi Ibrahim pun berwasiat Dengan ugama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: “Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih ugama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu Dalam keadaan Islam”.

3. …إِذْ حَضَرَ يَعْقُوبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعْبُدُونَ مِنْ بَعْدِي قَالُوا نَعْبُدُ إِلَهَكَ… (surah al-baqarah:133)
133. … ketika Nabi Yaakub hampir mati, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apakah Yang kamu akan sembah sesudah Aku mati?” mereka menjawab: “Kami menyembah Tuhanmu …

4. قَالَ يَا بُنَيَّ لَا تَقْصُصْ رُؤْيَاكَ عَلَى إِخْوَتِكَ فَيَكِيدُوا لَكَ كَيْدًا (surah yusuf:5)
5. bapanya berkata:” Wahai anakku! janganlah Engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, kerana Aku khuatir mereka akan menjalankan sesuatu rancangan jahat terhadapmu. Sesungguhnya Syaitan adalah musuh Yang nyata bagi manusia.

Jika diteliti ayat pertama hingga ketiga menunjukkan bagaimana seorang bapa memberikan nasihat dan pendidikan iman kepada anak-anaknya dalam bentuk agar mereka tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu yang lain, juga pesanan dan peringatan tentang tanggungjawab mereka sebagai penyebar risalah tauhid dan penegasan agar berpegang dan istiqamah dengan dinul Islam sehingga akhir hayat mereka.

Manakala ayat keempat pula menunjukkan hubungan erat antara seorang bapa dan anaknya yang memberikan nasihat tentang tindakan yang perlu dilakukan oleh anaknya kerana kemampuan si bapa melihat dengan bijaksana kemungkinan masa hadapan berdasarkan pemerhatian semasa. Bermaksud beliau memberikan jalan dan pilihan yang lebih baik kepada anaknya. Semuanya ditunjukkan oleh Allah melalui peranan seorang bapa.

Manakala peranan seorang ibu Allah Taala menggambarkannya dengan sikap dan sifat perbuatan seorang ibu yang sanggup melakukan apa sahaja demi kasih sayang dan cintanya terhadap si anak. Justeru digambarkan perbuatan dan susah payah mereka mengandung, melahirkan, menyusukan, mendoakan dan ikhtiar agar anaknya mampu terus hidup dengan baik walaupun dirinya sendiri berhadapan dengan risiko yang pelbagai. Perkara ini jelas maksudnya melalui kisah ummu Musa, Hajar ibu nabi Ismail a.s, imraah ‘Imran dan Maryam ibu nabi Isa a.s. Persamaan antara mereka adalah semuanya atas dasar patuh kepada Allah dan bukannya mengikut hawa nafsu semata-mata.

Sorotan ringkas ini memberikan iktibar kepada kita bahawa ibu dan bapa kedua-duanya berperanan besar dalam pendidikan iman anak-anak mereka. Namun, Allah menunjukkan kepada kita fokus dan keutamaan setiap pihak dalam memenuhi tanggungjawab tersebut. Bapa perlu memberikan nasihat, pengisian agama kerana ini sisi peranan besar mereka yang selari dengan fitrah manusia di mana kata-katanya lebih kuat memberi kesan dan pengaruh terhadap anak.
Oleh itu kita biasa melihat dan mengalami apabila bapa memberikan arahan, anak sukar sekali menolaknya kerana haybah yang ada padanya. Begitu juga seorang ibu bukan bermaksud dia tidak perlu memberikan nasihat kepada anaknya, tetapi sisi pengorbanan dan kasih sayangnya lebih berbekas berbanding kata-katanya.

Justeru, berkatalah dengan nasihat dan wasiat iman wahai para bapa kerana diammu tidak memberikan apa-apa faedah terhadap tarbiyyah iman anak-anak. Namun jangan dilupa, kata-kata itu harus diikuti dan dilazimi dengan amal kerana di situlah qudwah hasanah akan memberikan kesan. Juga sebagaimana nabi Yaakub a.s tetap mengambil berat tentang perkara ini sehingga akhir usianya ketika semua anak-anaknya sudah matang dan dewasa begitulah juga para bapa sepatutnya lakukan. Anggapan bahawa apabila anak-anak dewasa mereka sudah memilih jalan mereka sendiri dan tidak lagi memerlukan nasihat adalah salah.

Begitu juga apabila anak-anak dirasakan tidak menjadi, janganlah jari dituding kepada ibu semata-mata tanpa melihat kepada diri sendiri sebagai seorang bapa. Hakikatnya tugas lelaki ini sangat berat, kerana tarbiyyah imaniyyah isteri dan anak-anak terletak di pundaknya dan bakal dipersoalkan kelak.

Advertisements

Cerita Di Sebalik Kelahirannya..’Ammar.

'Ammar dan Aalaa'
‘Ammar dan Aalaa’

Ini kali pertama saya membuka kisah ini secara umum. Sengaja saya merekodkannya buat ingatan kemudian hari, bahawa Allah adalah segalanya buat hamba-Nya. Lagi pula, boleh saya merehatkan minda sebentar daripada letih menulis tesis, walaupun jari jemari masih menaip. Ini kisah 3 tahun lebih yang lalu.

Temujanji Awfa ke klinik desa awal tahun 2011 itu, membawa saya ke dalam dilema dan ujian yang sangat besar dalam hidup, walaupun bagi yang tidak melaluinya ia nampak kecil. Saya mengambil suntikan rubella setelah jururawat bertanyakan saya dan saya menerimanya tanpa banyak soal walaupun pernah mengambilnya ketika tingkatan satu. Dengan keyakinan yang kuat kerana memang kami merancang untuk tidak hamil dalam tempoh terdekat sebagaimana syarat pengambilan suntikan ini, maka di situlah bermulanya dugaan Allah buat saya dan suami

Tidak dijangka, saya hamil selepas sebulan dari suntikan diambil. Allahu Akbar! Bertanyakan ahli keluarga terdekat yang juga seorang doktor, beliau menyarankan saya ke klinik untuk mendapatkan ubat supaya haid kerana kandungan baru 4 minggu. Saya makan, namun Allah Maha Besar, tiada apa berlaku. Hati sudah gusar kesan fakta-fakta yang dibaca di internet janin yang ibunya dijangkiti rubella atau menerima vaksin rubella di awal kandungan bakal mengalami kecacatan yang tidak perlu disebutkan di sini. Pastinya ia membuatkan saya dan suami berada di persimpangan antara menerima ketentuan Allah atau cuba untuk menentukan pilihan yang pada sangkaan kami lebih baik untuk masa hadapan iaitu, menggugurkan!

Seterusnya, kami berjumpa pakar O&G di DEMC, 6 minggu hamil. Dengan persepsi dan keyakinan bahawa ‘lebih baik puan gugurkan’ daripada doktor pakar tersebut, saya dibekalkan dengan 6 biji pil bulat besar untuk tujuan itu. Bil juga mahal. Itu biasa. Yang tidak biasa, hati saya semakin bergelora sayu. Sehari demi sehari dilalui, tiada yang kering dari air mata. Tikar sejadah setiap malam dihampar, memohon petunjuk dari-Nya, adakah harus aku menelan ubat itu? Dan si kecil itu setiap saat semakin berkembang di bawah lindungan-Nya, dalam 3 kegelapan yang sangat melindungi. Subhanallah..

Detik-detik dilalui hambar, berselang seli dengan rutin kehidupan biasa dengan anak-anak yang sedia ada dan kerjaya. Saya masih tidak menelan ubat itu, walaupun saban hari melihatnya. Fatwa-fatwa dan pendapat ulama’ diselongkar, dan jelas ada keharusan untuk menggugurkan jika ada nasihat daripada pakar dalam tempoh sebelum 120 hari. Fakta-fakta sains dan forum-forum berkaitan semua dicari jika ada sisi yang berbeza. Kes sebegini memang ada berlaku, dan kebanyakannya tidak berakhir sebagaimana teori perubatan tentang kecacatan itu. Itu memberikan saya sedikit kekuatan, tetapi masih tidak cukup kuat.

Ya Allah, kuatkan hatiku dan suami. Berikan kami jalan keluar yag terbaik. Kekhuatiran menerima anak cacat sangat kuat sehingga melemahkan pilihan untuk menerima apa saja ketentuan-Nya. Allah Maha Mendengar rintihan hamba-hamba-Nya. Adik saya yang bekerja di Hospital Putrajaya ketika itu mengatakan bahawa ada pakar O&G di situ yang mengendalikan 2 kes sebegini. Alhamdulillah semuanya berakhir dengan baik, bayi normal! Bertambah kekuatan, namun belum cukup kuat. Ubat itu masih saya simpan walaupun belum ditelan. Aku perlukan lagi kekuatan Ya Allah..

Hadir tiba-tiba dalam hati, ‘cuba call Dr Zulkifli al-Bakri’.. Dengan mudah saya mendapatkan nombor beliau dan terus menelefonnya. Ketika itu waktu petang, di pejabat, beberapa minit sebelum saya pulang. Alhamdulillah panggilan berangkat dan kedengaran suara yang biasanya saya dengar dicorong radio IKIM fm setiap petang Jumaat itu. Masalah dinyatakan secara ringkas dan terus. Beliau menjawab,’Memang ada keharusan untuk menggugurkan dalam kes puan ini, tetapi… saya rasa elok teruskan. Dia sudah hidup’. Jawapan itu ringkas, tetapi sangat kuat dan padat buat saya. Kekuatan yang menetapkan jiwa dan hati saya bahawa kandungan ini akan diteruskan. Air mata bercucuran, kerana Dia memberikan jawapan melalui sebab yang terbaik buat saya, melalui fatwa hati seorang ulama! Ya, fatwa hati ulama’ yang wara’..

Balik ke rumah, ubat itu saya buang supaya tidak hadir was-was syaitan yang membolak balikkan hati. Alhamdulillah, ketenangan hadir, redha menyelubungi hati. Sehinggalah akhirnya selepas itu Allah mengurniakan jalan-jalan yang pelbagai yang hadir sebagai nikmat kepada kami sekeluarga. Bayi itu lahir di bumi anbiya’. Suatu perkara yang tidak pernah saya jangka dan rancang untuk berlaku, tetapi itulah ketetapan-Nya Yang Maha Mengetahui. Semoga anak ini membesar sebagai mujahid agama dan penyebar risalah Allah di bumi ini.

Buat akhirnya, dalam menghadapi apa saja ujian dalam hidup ini, rujuklah para ulama’ yang dipercayai, kerana daripadanya lahir keberkatan, meskipun zahirnya bertentangan dengan fakta-fakta yang sedia ada. Allahu Akbar!

 

 

Ramadhan: Saranan Buat Ibu Dan Isteri

Ramadhan

Alhamdulillah, Allah Taala memilih kita hamba-Nya yang serba lemah ini untuk kembali menemui Ramadhan bulan segala rahmat dan keberkatan dari Allah Taala. Justeru, rugilah bagi mereka yang menganggap dan merasai bahawa bulan ini sama sahaja dengan bulan-bulan yang lain, tiada yang istimewa padanya. Pandangan ini adalah pandangan zahir, pandangan tanpa iman. Sedangkan keistimewaan bulan ini bergantung kepada keimanan dan keyakinan kita akan kasih sayang Allah kepada para hamba-Nya dengan membuka seluasnya pintu rahmat agar kita berebut-rebut memilikinya. Buat sedikit, balasan berganda-ganda. Bonus sepanjang bulan, pasti kita mahu bukan?

Sebagai isteri dan ibu, pastinya peranan kita sangat penting sepanjang bulan ini. Yang pasti bukan sahaja tanggungjawab kepada orang lain sahaja yang perlu dititikberatkan, malah lebih-lebih lagi peluang ibadah untuk bekalan diri sendiri juga perlu dititikberatkan, supaya kita tidak terlepas peluang ini. Justeru, mari kita berkongsi beberapa perkara yang boleh kita cuba untuk amalan dan penambahbaikan buat diri sepanjang Ramadhan ini.

1. Alhamdulillah, Ramadhan adalah peluang terbaik  untuk kita melakukan qiamullail. Sebelum menyediakan hidangan bersahur, bangunlah awal sedikit dalam 15 hingga 30 minit sekurang-kurangnya untuk munajat pada Allah dengan solat tahajjud dan ibadah-ibadah yang lain. Rasailah kemanisannya bermunajat dengan Allah Taala.. Subhanallah. Jangan lupa kejutkan suami sekali untuk qiyamullail.

2. Bawalah al-Quran ketika ke tempat kerja supaya masa-masa yang terluang seperti masa rehat dapat dimanfaatkan untuk tilawah dan tadabbur al-Quran. Al-Quran dengan terjemahan adalah lebih baik. Lebih-lebih lagi jika ibu sedang mengandung, anak di dalam kandungan akan sentiasa subur dengan bacaan al-Quran, mudah-mudahan ada kesan terhadap perkembangan anak, insya Allah..

3. Jika berkemampuan untuk solat terawih berjemaah di masjid, itu peluang terbaik. Walau anak masih kecil kita sebenarnya tidak terhalang untuk berjemaah ke masjid asal ada kekuatan, keberanian dan persediaan. Pilihlah saf pada bahagian-bahagian yang hujung agar mudah meletakkan anak-anak dan tidak mengganggu jemaah lain, cepat bertindak jika anak menangis, dan yang penting bawa persediaan makanan, permainan yang sesuai untuk membantu mengurangkan ragam si anak. Kita usaha, insya Allah everything goes well..

4. Bawa sejumlah wang kecil untuk melatih anak bersedekah di tabung-tabung masjid. Pasti mereka gembira..Kita sendiri perbanyakkanlah bersedekah walau sedikit, asal ikhlas. Allah tidak melihat kualiti, tetapi kualiti.

5. Ibu adalah orang yang paling tercabar dalam melatih anak-anak yang baru belajar berpuasa. Cuba pujuk si anak dengan pujukan-pujukan yang baik dan yang penting sentuhan fizikal adalah yang terbaik. Pujuk dan peluk mereka dengan disulami kata-kata semangat buat mereka, melainkan jika fizikal mereka sudah tidak kuat untuk menahan lapar dan dahaga, maka tidak mengapa..

6. Dalam menyediakan juadah berbuka sebagaimana Nabi S.A.W mengajar kita agar bersederhana. Mungkin agak abstrak bunyinya sederhana itu, tetapi saya berpendapat cukuplah jika hidangan berbuka itu ada satu lauk, satu sayur, satu hidangan pencuci mulut atau kuih, buah dan air serta tamar. Jika ingin meraikan anak yang berpuasa sekalipun, jangan sehingga 3 atau 4 lauk dihidangkan yang akhirnya membawa pembaziran. Lagipun makan lauk yang banyak dalam satu masa juga kurang baik untuk kesihatan. Mudah-mudahan gaya pemakanan sebegini berterusan sehingga selepas Ramadhan kerana ia lebih baik dan yang pasti juga memudahkan tugas kita. Yang dekat dengan syariat itu sebenarnya sangat mudah.

7. Sementara menantikan waktu berbuka bersama ahli keluarga, ada baiknya juga kalau ayah dan ibu bertazkirah santai dengan anak-anak, tentang tujuan berpuasa, perasaan mereka berpuasa dan ajakan agar sentiasa menjadi hamba Allah yang bersyukur dan apa-apa sahaja. Anak-anak pasti gembira dengan keprihatinan ibu dan ayahnya beserta ingatan yang diberi walaupun secara tidak langsung.

Sesungguhnya segala amal soleh yang kita lakukan pada bulan ini adalah ibadah jika diniatkan ikhlas kerana Allah. Bergeraklah menuju hidayah Allah dalam segenap aspek kehidupan kita, pasti Allah menunjukkan jalan dan memudahkan segala urusan kita.

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

Bermaksud: “Dan orang-orang yang sentiasa bermujahadah di jalanKu, pasti Kami akan tunjukkan kepadanya jalan-jalan (hidayah) Kami. Dan sesungguhnya Allah pasti bersama orang-orang yang membaiki diri.”

(Al-Ankabut:69)

Bulan inilah puncak kekuatannya agar hidayah itu bertahan untuk bulan-bulan seterusnya. Sungguh, Allah Kareem, Ramadhan Akram..

Selamat beribadah duhai ibu dan isteri.. 8)

Mengapa Firaun Mati Lemas?

6795811362_636be29076_m

Firman Allah Taala di dalam surah al-Baqarah:50:

وَإِذۡ فَرَقۡنَا بِكُمُ ٱلۡبَحۡرَ فَأَنجَيۡنَـٰڪُمۡ وَأَغۡرَقۡنَآ ءَالَ فِرۡعَوۡنَ وَأَنتُمۡ تَنظُرُونَ

Bermaksud:” Dan (kenangkanlah) ketika kami belahkan laut untuk kamu lalui (kerana melarikan diri dari angkara Firaun), maka Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan Firaun bersama-sama tenteranya, sedang kamu semua menyaksikannya.”

Imam Al-Alusi (meninggal 1270H) menyatakan di dalam kitab tafsirnya Al-Tahrir wa al-Tanwir, sebab menurut beliau mengapa Firaun dimatikan oleh ALlah dengan kematian secara lemas,dan bukan dengan cara disembelih sebagaimana ia lakukan kepada Bani Israel terdahulu. Menurut beliau ada dua sebab:

1. Mati lemas adalah kaedah mati yang paling sukar berbanding disembelih kerana ia berlaku secara beransur-ansur. Mangsa akan mengalami kesukaran dan kesakitan yang lebih berbanding disembelih. Sebab itu ada pendapat mengatakan bahawa mati lemas itu dikategorikan sebagai syahid dunia (bagi mereka yang layak). Allah Taala merakamkan kepada kita saat genting sebelum kematian Firau dalam surah Yunus:90:

وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتْبَعَهُمْ فِرْعَوْنُ وَجُنُودُهُ بَغْيًا وَعَدْوًا حَتَّى إِذَا أَدْرَكَهُ الْغَرَقُ قَالَ آَمَنْتُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا الَّذِي آَمَنَتْ بِهِ بَنُو إِسْرَائِيلَ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Bermaksud:”Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang laut, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam (lemas) berkatalah dia (pada saat yang genting itu): Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israil dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah).

2. Adapun mati dengan cara disembelih lebih cepat kerana kematian berlaku serta merta kesan salur pernafasan yang dipotong. Justeru, Allah SWT bertujuan menyeksa Firaun dengan seksaan yang dahsyat sebelum ia dimatikan dan menjadi iktibar buat para pezalim dan kezaliman yang berlaku di dunia ini. Allah menjelaskan kepada kita dalam surah Yunus:92:

فَالْيَوْمَ نُنَجِّيكَ بِبَدَنِكَ لِتَكُونَ لِمَنْ خَلْفَكَ آَيَةً وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ عَنْ آَيَاتِنَا لَغَافِلُونَ 

Bermaksud:”Maka pada hari ini, Kami biarkan engkau (hai Firaun) terlepas dengan badanmu (yang tidak bernyawa, daripada ditelan laut), untuk menjadi tanda bagi orang-orang yang di belakangmu (supaya mereka mengambil iktibar) dan (ingatlah) sesungguhnya kebanyakan manusia lalai daripada  tanda-tanda kekuasaan Kami.”

Ingatlah bahawa Allah tidak pernah lalai daripada memerhatikan hamba-hamba-Nya. Segala perbuatan manusia akan dibalas setimpal secara adil di sisi Allah kerana Dialah Yang Maha Mengetahui segala yang zahir dan batin, yang tersurat dan tersirat.

Mereka Yang Istimewa

 

Ribuan manusia tersentuh hati pastinya setelah melihat video Hari Raya Bernas, yang mengisahkan tentang dua orang anak yatim OKU itu. Seorang bisu dan seorang lagi buta. Pelbagai faktor yang menyebabkan seseorang individu itu tersentuh hati melihatkan video tersebut. Mungkin kerana mereka anak yatim, mungkin kerana teringatkan ayahanda dan bonda yang telah tiada, mungkin kerana mereka OKU dan sebab-sebab yang lain lagi.

Secara peribadi, video ini sangat dekat dengan saya kerana ia mengingatkan saya pengalaman lalu hampir 30 tahun yang lalu. Ayah saya telah pergi meninggalkan kami sekeluarga dalam usia yang agak muda ketika itu, 42  tahun, kerana penyakit gastrik yang kronik. Tinggallah Mak dan 6 orang anak antara 17 tahun hinggalah 1 setengah tahun. Saya ketika itu berumur 5 tahun, yang kedua terakhir. 2 kakak dan seorang abang tinggal di asrama, tinggallah kami 3 beradik yang terakhir bersama Mak di kampung. Anak-anak yatim. Tanpa pekerjaan tetap ternyata kehidupan seorang isteri yang ditinggalkan suaminya sangat sukar dengan anak-anak yang masih kecil. Namun Mak tetap tabah dan gigih membesarkan kami seorang diri walau datang lamaran untuk dijadikan isteri, namun cinta Mak kepada Bapak tetap satu dan utuh. Saya rasai itu.

Sepanjang kehidupan sebagai anak yatim, saya merasai 2 perkara yang begitu kuat dan membekas dalam diri saya; ketabahan dan keistimewaan. Itulah juga yang saya dapat rasakan tika menonton video Ahmad dan Fizi. Tabah terbentuk apabila melihat ibu berusaha sekuatnya, maka anak-anak cuba untuk berdikari agar tidak menambahkan bebanan si ibu. Meskipun dengan kekurangan sokongan seorang bapa dalam hidup, ketabahan seorang ibu sudah cukup untuk diteladani oleh anak-anaknya agar bersemangat sebagaimana ibunya gigih membesarkan mereka tanpa ayah. Justeru kita lihat contoh teladan ummat Nabi Muhammad SAW membesar dalam keadaan yatim sebagai tarbiyyah secara langsung dari Allah untuk membentuk ketabahan dan kekuatan dalaman yang tersendiri tanpa pergantungan kepada manusia.

Sebagai anak yatim juga saya melihat diri saya istimewa. Setiap kali membaca Al-Quran dan berjumpa dengan perkataan al-yatim saya rasa istimewa, kerana ALlah  memberitahu sesuatu tentang yatim di dalam al-Quran walaupun ketika itu saya tidak benar-benar memahaminya. Juga setiap kali lebaran, kami akan dapat duit sumbangan dan keraian dari pihak sekolah atau guru-guru kerana kami anak yatim. Begitu juga setiap hari Jumaat jika Mak turut menghadiri kelas pengajian mingguan di masjid, kami akan menerima bungkusan surat khabar yang di dalamnya berisi duit syiling. Saya sangat gembira. Gembira sebagai seorang kanak-kanak.  Rasa istimewa ini alhamdulillah terdorong ke arah kebaikan kesan ingatan daripada Mak agar sentiasa bersyukur dan lazimi membantu orang lain kerana orang telah membantu kita.

Begitulah serba sedikit kisah saya sebagai anak yatim. Satu zaman yang banyak mempengaruhi kehidupan saya pada hari ini. Sebagai ingatan kepada diri saya sendiri khususnya, sentiasalah berbuat kebaikan kepada anak-anak yatim kerana  mereka telah kehilangan sumber pergantungan dunia mereka dengan hilangnya seorang ayah dalam kehidupan. Begitu juga dengan anak-anak yang kehilangan ibu, walaupun dari segi takrif syaraknya anak yatim adalah anak-anak yang belum baligh yang kematian bapa. Sumbanglah apa sahaja dengan doa agar sumbangan kecil kita itu mampu memberikan sokongan moral dan spiritual buat mereka. Peliharalah hak-hak mereka sebaiknya agar mereka sentiasa tabah dalam mendepani hidup dan menjadi insan yang berguna dan berjasa pula pada orang lain suatu hari akan datang. Firman Allah dalam surah al-Dhuha:9:

فَأَمَّا الْيَتِيمَ فَلَا تَقْهَرْ

Bermaksud:”Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya “.

 

Takbir Sendi Kehidupan

“Allahu Akbar Allahu Akbar…”

Laungan takbir di pagi fajar  itu menghentikan muslim daripada mengambil makanan atau minuman lagi. Bermulalah puasa mereka pada hari Ramadhan itu, dengan kesungguhan menahan diri daripada makan dan minum, serta memelihara kemaluan mereka sehinggalah Maghrib yang bakal menjelma nanti.

“Allahu Akbar Allahu Akbar…”

Laungan takbir di remang senja itu menunjukkan masa berbuka sudah tiba. Tanpa lengah umat Islam mula berbuka tanda selesailah puasa mereka untuk hari itu. Ada yang berbuka secara sederhana, ada juga yang berlebih-lebihan, dan tidak kurang juga yang tidak punya apa untuk berbuka kecuali air pengubat dahaga.

Inilah rutin harian Ramadhan bagi umat Islam sepanjang sebulan. Hikmahnya sangat  besar dapat dilihat bahawa pembeza antara halal dan haramnya makanan dalam bulan Ramadhan ini adalah takbir! Takbir itu membesarkan ALlah dan mendahulukan-Nya dalam segala perkara berbanding yang lain. Kita sangat patuh dan teliti kepada halal dan haram dalam bab makan dan minum serta perkara yang melibatkan jasad kita secara zahir, nampak dan dapat dirasa, dan kurang peka atau buat-buat tidak tahu dalam perkara yang lain, sedangkan yang zahir itu hanya sebahagian sahaja daripada Islam dan begitu banyak lagi perkara yang harus dipatuhi dalam Islam.

Sebagai contoh, bab muamalat dalam kewangan, perbankan dan jual beli. Sering kali muslim tidak mengendahkan tentang pilihan secara Islam yang ada hanya kerana yang Islamik itu tidak menguntungkan mereka. Begitu juga dalam hal perundangan, pemerintahan, kehakiman dan sebagainya yang melibatkan kesan yang tidak nampak kepada diri seringkali diabaikan. Seharusnya sebagai seorang yang beriman dengan Allah, terjemahan iman itu harus ada dalam segala lapangan kehidupan bukannya bukti-bukti terpilih sahaja.  Jika tidak samalah dengan seorang pekerja yang hanya patuh pada arahan tertantu sahaja daripada majikannya, dan mengabaikan yang lain. Pastinya pekerja ini tidak digemari oleh majikannya.

Marilah kita cuba beriman dengan firman Allah Taala ini: ( Al-Ahzab:36)

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِينًا

36. dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan – apabila Allah dan Rasul-Nya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara  (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata.

Semoga Ramadhan ini mencetuskan kekuatan yang berpanjangan kepada kita untuk berpegang teguh dengan Islam dalam segala perkara dan bukan hanya memilih yang berkenan dengan selera dan hawa nafsu manusia semata-mata.

Ramadhan Untuk Semua

Blog ini sudah ditinggalkan sendirian hampir 2 bulan lamanya. Banyak sebenarnya yang mahu dicoretkan, sehinggakan tidak tahu hendak mengutamakan dan mendahulukan yang mana. Akhirnya, tidak berkeputusan dan berakhir dengan blog yang sepi. Saya sangat merindui momentum lama saya yang dahulu yang mampu menulis sekurang-kurangnya 1 post untuk seminggu. Suatu ketika dahulu.. Mampukah ia berulang kembali? Pastinya jawapan yang skema dan positif, BOLEH. Namun, saya pastinya memerlukan faktor penolak yang kuat iaitu kekuatan dan kemahuan dalaman yang tinggi, serta iltizam dan semangat di samping kesungguhan membuang rasa-rasa negatif yang membukit itu.

Itulah dia lumrah yang ‘alami bagi manusia walau siapa pun kita. Kuat dan lemah jiwa dan iman saling bertukar tempat naik dan turunnya. Justeru, Maha Sayangnya Allah kepada kita dikurniakan Ramadhan khusus buat meningkatkan dan memperbaiki diri dan iman mereka. Ramadhan ini datang istimewa daripada-Nya, dan kerana izin dan kasih sayang Dia jugalah kita sampai kepada  Ramadhan. Mungkin ini Ramadhan kali ke-24, 34, 44 atau 84 buat kita. Nasib Ramadhan itu tetap sama buat kita iaitu membawa bonus berganda-ganda banyaknya buat manusia. Bonus yang tiada pada bulan yang selainnya. Bonus berganda tanda bahawa Allah sangat mahu kita hampir dan intim dengan-Nya, agar setahun mendatang manusia tidak terlalu jauh daripada-Nya.

Ingatlah duhai jiwa, tiada yang paling istimewa buat seorang hamba melainkan dirinya terpilih mendapat peluang meraih bonus berganda itu. Syukurilah dan ambillah, kerana Ramadhan ini datang dari Allah buat semua. Semua hambanya yang begitu lemah mendepani godaan syaitan, hawa dan nafsu, lantas dihulurkan tawaran ini agar ibadah sedikit yang dilakukan dibalas dengan ganjaran yang jauh dari setimpal, malah tidak setimpal kerana amal manusia itu begitu kecil namun balasannya jauh lebih besar. Siapakah yang mahu memberikan ganjaran sedemikian rupa melainkan Rabbul Jalil yang Maha Mengasihi dan Maha Menyayangi sifatnya? Allah…

Rasulullah SAW bersabda:”  مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ”,

Bermaksud: Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan hisab, diampunkan kepadanya segala dosanya yang telah lalu.

Pupuklah iman wahai diri, agar mudah menghisab dan menilai amal baik dan buruk yang telah dilakukan. Inilah peluangnya, kerana Ramadhan hanya setahun sekali, walaupun kasih sayang ALlah sepanjang tahun dan hari, pada bulan ini kasih sayang-Nya itu melampaui segala-galanya. Bersolatlah, dirikanlah malam, bersedekahlah, saling berpesanlah, dan senyumlah sebanyaknya, kerana Ramadhan ini dari Dia untuk kita semua..

Sepetang Bersama Syeikh Solah Al-Kholidi

Syeikh Solah Abdul Fattah Al-Kholidi. Nama ulama tafsir tersohor dari Jordan ini memang tidak asing lagi di kalangan pelajar jurusan agama khususnya bidang tafsir. Saya mula mengetahui namanya dan mengenali fikrahnya ketika bergelar pelajar  Usuluddin di Universiti Malaya dahulu melalui rujukan yang digunakan di dalam madah. Antara karya beliau yang paling saya ingati ialah kitab Israiliyyat Mu’asarah yang dijadikan sebagai kitab rujukan utama dalam madah Israiliyyat Dalam Pengajian Tafsir di bawah bimbingan Ustaz Ishak Sulaiman ketika itu. Kini, beliau sudah bergelar Prof. Madya. Ayuh tinggalkan kenangan lama itu kerana kini saya bertemu dan melihat sendiri susuk tubuh ulama ini di hadapan mata. Satu nikmat yang tidak terungkap dek kata-kata.

Inisiatif daripada adik-adik PPMA menjemput Syeikh untuk datang memberikan sedikit perkongsian dengan para pelajar Malaysia Amman pada petang kelmarin (Sabtu 3/3/2012) sememangnya patut dipuji. Kedatangan beliau pada lebih kurang jam 3.45 petang itu disambut dengan penuh rasa mahabbah dan ukhuwwah yang tinggi. Meskipun usianya saya kira mencecah 65 tahun, namun raut wajahnya seperti masih dalam 50-an. Tubuhnya sederhana sahaja, namun suaranya penuh semangat semasa menyampaikan taujihat kepada kami. Terasa juga seolah-olah sedang mendengar nasihat daripada ayah sendiri bilamana beliau membahasakan kami dengan panggilan Ya Abna’i wa Banati, meskipun ayah sendiri sudah lama tiada.

Agak rugi juga rasanya apabila nasihat-nasihat dan input daripada Syeikh tidak dikongsi bersama orang lain. Justeru, berikut adalah beberapa perkara penting daripada Syeikh Solah Al-Kholidi untuk kita semua;

1. Bacalah Al-Quran dengan penuh penghayatan seolah-olah Allah SWT berkata-kata kepadamu.

2. Jadikanlah Al-Quran dalam kehidupanmu dalam 6 perkara;

Cintai Al-Quran. Sesiapa yang mencintai Al-Quran maka dia juga mencintai Allah.

Bacalah Al-Quran. Setiap hari sekurang-kurangnya satu juzuk dan waktu yang paling afdhal adalah sebelum fajar. Jika kurang dari  satu juzuk, maka dia itu adalah pemalas.

Fahami Al-Quran. Perlu mengetahui terjemahan dan tafsirannya, bukan sekadar membaca sahaja.

Melaksanakan hukum-hakam Al-Quran. Lakukan segala kewajipan dan tinggalkan segala tegahan dan pengharaman.

Seru manusia kepada Al-Quran. Sebarkan ayat-ayat Al-Quran dan saling berpesan-pesan dan nasihat menasihati dengannya.

Berjihadlah memerangi musuh-musuh Al-Quran. Berusaha dengan keupayaan yang maksimum untuk membantu agama Allah dalam apa juga cara.

Apabila kesemua enam perkara ini dipenuhi barulah kita boleh dianggap sebagai pengikut dan ahli kepada Al-Quran, kerana Al-Quran bukan kitab suci bacaan semata-mata, tetapi panduan yang membentuk kelakuan dan peribadi manusia yang bergelar Muslim.

3.Ingatlah bahawa Al-Quran itu adalah ruh, cahaya, kehidupan dan hikmah. Ruh manusia hanya akan benar-benar hidup apabila Al-Quran sering dibaca dan ajarannya dipraktikkan. Firman Allah SWT dalam surah al-Syura:52:

وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا وَإِنَّكَ لَتَهْدِي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Bermaksud: Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad) Al-Quran sebagai roh (yang menghidupkan hati) dengan perintah Kami; engkau tidak pernah mengetahui (sebelum diwahyukan kepadamu): Apakah Kitab (Al-Quran) itu dan tidak juga mengetahui apakah iman itu; akan tetapi Kami jadikan Al-Quran: Cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus.

Jiwa yang disirami dengan bacaan Al-Quran dan pengamalan Islam dalam kehidupan sehariannya akan sentiasa optimis menghadapi kehidupan dengan penuh kebijaksanaan dan hikmah kerana dia sentiasa yakin tiada yang sia-sia di muka bumi ini. Allah SWT juga berfirman dalam surah Al-An’am:122:

أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Bermaksud: Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayat petunjuk) dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi  dia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita , yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang-orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang-orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan.

Logik akal juga mengakui bahawa orang yang berjalan dengan diterangi cahaya lebih mudah, terarah dan jelas hala tuju dan matlamatnya berbanding mereka yang berjalan di dalam kegelapan.

4. Memahami tafsiran Al-Quran itu sangat penting, dan tidak mungkin seseorang itu mengetahui tafsiran sesuatu ayat kecuali dengan mengetahui ilmu I’rab. Hal ini khusus bagi mereka yang mempelajari agama dan mendalaminya, manakala bagi masyarakat umum sekurang-kurangnya mencari inisiatif untuk memahai tafsiran al-Quran dengan membaca terjemahan dan kitab-kitab tafsir tertentu.

5. Syeikh juga mencadangkan beberapa bahan bacaan asas yang penting bagi penuntut ilmu antaranya;

– Kitab tafsir makna perkataan “Kalimat al-Quran Tafsir wa Bayan” oleh Muhammad Makhluf.

– Kitab tafsir Fathul Qadir oleh Imam Al-Syaukani.

– Kitab tafsir Tafsir Al-Quran al-Azim oleh Imam Ibn Kathir.

– Kitab tafsir “Fi Zilal al-Quran” oleh Sayyid Qutb.

Begitu juga kitab-kitab yang lain sangat digalakkan untuk dibaca.

6. Sentiasalah kita berpesan-pesan dan nasihat menasihati atas jalan kebenaran sebagaimana saranan Allah SWT dalam surah al-‘Asr.

Secara jujurnya, kata-kata alim ulama itu berbeza daripada orang-orang yang biasa. Justeru, selagi mereka masih ada manfaatkanlah para ulama untuk memberikan panduan kepada kita sebagaimana kata Nabi SAW;

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ قَالَ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

Bermaksud: Dari Abdullah b. Amru b. al-As berkata, Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:”Sesungguhnya Allah tidak menghilangkan ilmu secara terus dan tiba-tiba daripada hamba-hambanya tetapi Dia menghilangkan ilmu dengan mematikan para ulama’ sehingga tidak ada lagi ulama. Maka manusia mengambil orang jahil sebagai ketua maka mereka bertanyakan kepada mereka, lalu mereka (juhala’) memberikan fatwa tanpa ilmu maka dia telah sesat dan menyesatkan.

(Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmizi, Ibn Majah dan Ahmad).

Seperkara yang sangat menarik perhatian saya adalah ketika Syeikh bertanyakan kepada para pelajar tentang pengarang kitab tafsir AL-Asas fi al-Tafsir, maka pelajar menjawab Said Hawwa. Beliau kelihatannya tidak menduga bahawa para pelajar mengetahuinya, lantas beliau berkata, “Masya Allah kamu semua adalah mujahid dakwah, Subhanallah walhamdulillah, takbir!” “ALLAHU AKBAR!” Takbir disambut. Mudah-mudahan Allah SWT memberikan lagi peluang dan nikmat ini di masa hadapan, insya Allah..

Harga Sebuah Hijrah

الحمدلله ثم الحمدلله…
Tiada ayat dan kata-kata paling layak untuk dilafazkan buat menggambarkan rasa syukur atas segala nikmat yang dikurniakan-Nya kepada kami sekeluarga. Tika huruf-huruf ini ditaip, saya berada di Sweileh Jordan bagi meneruskan jihad menimba ilmu pengetahuan buat bekalan diri yang serba kekurangan ini. Entah mengapa sudah berbulan-bulan blog ini tidak di’up-date’ sama ada oleh suami ataupun saya sendiri. Berat pada rasa dan keinginan untuk menulis sesuatu, padahal begitu banyak sekali perkara yang boleh dikongsi bersama di sini.

18082011 (Khamis), kami berada di bumi Amman Jordan secara rasminya sebagai muhajir dan musafir ilallah. Tiada niat lain di hati saya selain untuk menimba dan mendapatkan sebanyak mungkin ilmu dalam kembara ilmiah ini. Sesungguhnya hanya Allah dan diri saya sendiri yang mengetahui betapa kontangnya dada ini dengan ilmu. Mudah-mudahan Allah meredhai perjalanan ini dan sentiasa melorongkan saya pada jalan yang benar, ilmu yang benar dan perjuangan yang benar. Amiin, Ya Rabb. Meskipun kadang kala timbul waswas yang ditiupkan oleh syaitan akan kemampuan diri ini untuk menempuhinya. Namun, kata-kata suami saya yang sentiasa diulanginya kepada saya, “tiada lagi pandang belakang” cepat-cepat mematikan keraguan itu.

Yang penting, saya perlu sentiasa positif, segera mencari penyelesaian terhadap sesuatu masalah, usaha dengan tekad dan berani. Ya, keyakinan perlu ada untuk sebuah perubahan. Perubahan yang didasarkan atas asas hijrah ke arah yang lebih baik dan bukan sebaliknya. Itulah yang penghulu kita baginda Nabi Muhammad SAW ingin sampaikan kepada umatnya sebagai satu mesej untuk diikuti dan dihayati dalam kehidupan, daripada siri hijrah baginda ke Madinah. Memang mudah untuk memahaminya dengan makna dan kata-kata, tetapi sukar sekali dihayati dan dilaksanakan oleh amal dan perbuatan melainkan dengan bekalan jihad yang kuat.

Saya kini ada segala-galanya, suami di sisi, anak-anak penyeri hidup, nikmat kehidupan kebendaan yang tidak pernah putus, kesihatan yang baik dan segala-galanya lagi yang tidak akan terhenti senarai nikmat itu. Apa lagi yang mampu menghalang diri ini daripada terus melangkah, melainkan tewas dengan hawa nafsu sendiri dan was was daripada syaitan yang sentiasa mencari ruang dan peluang. Pilihan ada pada diri saya sendiri, sama ada ingin memberikan harga yang mahal atau murah untuk hijrah ini.

Sesungguhnya Allah sentiasa bersamaku, jika aku sentiasa bersamanya..

-Ummu Awfa-

Di KLIA sebelum bertolak. Ma'assalamah semua..
Di KLIA sebelum bertolak. Ma'assalamah semua..

Antara Ruang Dan Peluang Yang Diberi Oleh Allah

Allah SWT banyak memberi nikmat kepada hamba-hambanya. Hanya kita sahaja yang mungkin terlupa dan culas akan nikmatNya.

Ada beberapa situasi menarik yang mungkin kita boleh jadikan iktibar sebagai hambanya yang SERING TERLUPA.

Jika masa dapat diulang, maka pintalah yang terbaik untuk di dunia dan akhirat.

Jika Allah memilih kita untuk bersama dengan orang soleh, itulah hidayah.

Sekadar perkongsian untuk diri yang seringkali terlupa.